Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Bakteri Ini Hasilkan Bahan Bakar Lebih Efisien Dibanding Bahan Bakar Jet

Senin 04 Jul 2022 06:15 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Jet tempur mengisi bahan bakar di udara (ilustrasi). Ilmuwan kini menemukan bakteri yang bisa menghasilkan kandidat bahan bakar yang lebih padat dibanding bahan bakar jet.

Jet tempur mengisi bahan bakar di udara (ilustrasi). Ilmuwan kini menemukan bakteri yang bisa menghasilkan kandidat bahan bakar yang lebih padat dibanding bahan bakar jet.

Foto: Reuters
POP-FAMEs adalah bahan bakar yang dihasilkan oleh bakteri Streptomyces.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bahan bakar fosil memiliki pengaruh negatif yang signifikan terhadap lingkungan. Sekarang, para ilmuwan di Berkeley Lab berhasil menginduksi bakteri untuk menghasilkan biofuel baru dengan kepadatan energi yang jauh lebih tinggi daripada bahan bakar jet.

Metil ester asam lemak polisiklopropanat (POP-FAMEs), yang merupakan molekul kandidat bahan bakar baru, terbentuk dari tujuh set cincin siklopropana. Ini adalah cincin yang terdiri dari tiga atom karbon yang disatukan pada sudut lancip 60 derajat. 

Baca Juga

Energi potensial yang cukup besar yang tersimpan dalam regangan sudut akut tersebut dapat dilepaskan selama pembakaran.

Streptomyces adalah keluarga bakteri alami yang menghasilkan siklopropana. Para peneliti mengkloning kelompok gen yang menyertainya menjadi bakteri yang lebih ramah laboratorium. Produk akhir adalah kelas molekul POP-FAME yang dikenal sebagai fuelimycins, yang hanya membutuhkan satu langkah pemrosesan kimia lebih lanjut untuk diubah menjadi bahan bakar yang siap digunakan.

Karakteristik bahan bakar relatif terhadap bahan bakar konvensional dihitung menggunakan simulasi komputer oleh para ilmuwan di Sandia National Laboratories. 

Menurut analisis ini, bahan bakar baru akan memiliki kepadatan energi lebih dari 50 megajoule per liter (MJ/L). Bahan bakar ini aman dan stabil pada suhu normal, dan ramah lingkungan. Dengan densitas energi bensin berkisar sekitar 32 MJ/L dan bahan bakar jet dan roket biasa mencapai puncaknya sekitar 35 MJ/L, itu menunjukkan peningkatan yang signifikan dibandingkan bahan bakar saat ini.

Dengan mengurangi jumlah bahan bakar yang dibutuhkan untuk peluncuran roket atau memungkinkan kendaraan untuk melakukan perjalanan lebih jauh dengan satu tangki, kepadatan energi yang ditingkatkan ini dapat membebaskan lebih banyak ruang dan berat untuk kargo. 

Selain itu, karena bahan bakar terbuat dari bakteri, dampak lingkungan sangat berkurang.

“Jalur biosintetik ini menyediakan rute bersih ke bahan bakar padat energi yang, sebelum pekerjaan ini, hanya dapat diproduksi dari minyak bumi menggunakan proses sintesis yang sangat beracun,” kata Jay Keasling, pemimpin proyek, dilansir dari New Atlas, Sabtu (2/7/2022). 

“Karena bahan bakar ini akan dihasilkan dari bakteri yang diberi makan dengan materi tanaman  yang terbuat dari karbon dioksida yang ditarik dari atmosfer, membakarnya di mesin akan secara signifikan mengurangi jumlah gas rumah kaca yang ditambahkan,” jelasnya.

Biofuel ini jelas belum siap untuk digunakan. Dengan merancang prosedur pada strain bakteri yang lebih efektif, tim perlu mengembangkan cara untuk menghasilkan jumlah yang lebih banyak sehingga dapat diuji di mesin. 

Mereka juga bermaksud untuk melihat bagaimana membuat molekul dengan panjang yang berbeda untuk berbagai kegunaan.

"Kami sedang bekerja pada penyetelan panjang rantai untuk menargetkan aplikasi tertentu," kata Eric Sundstrom, seorang penulis studi. 

Dia mengatakan bahan bakar rantai yang lebih panjang akan menjadi padatan, sangat cocok untuk aplikasi bahan bakar roket tertentu. Rantai yang lebih pendek mungkin lebih baik untuk bahan bakar jet, dan di tengah mungkin menjadi molekul alternatif diesel.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA