Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Ilmuwan Temukan Situs yang Jelaskan Peristiwa Kepunahan Terbesar di Bumi

Ahad 26 Jun 2022 16:50 WIB

Rep: MGROL136/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilmuwan menggali situs di Brasil yang berisi warisan zaman Permian

Ilmuwan menggali situs di Brasil yang berisi warisan zaman Permian

Foto: Ferraz et all
Situs ini ditemukan setelah 70 tahun yang lalu namun sempat tak terlacak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para ilmuwan akhirnya menemukan kembali situs fosil yang hilang di Brasil. Situs ini ditemukan setelah 70 tahun yang lalu para ilmuwan tidak dapat menelusuri jalan ke situs yang terisolasi tersebut.

Dilansir dari Live Science, Sabtu (26/6/2022) harta karun yang dimaksud adalah warisan paleontologi yang dapat memberikan pengetahuan pada salah satu peristiwa kepunahan terbesar dalam sejarah Bumi. 

Baca Juga

Di negara bagian selatan Rio Grande do Sul, dekat perbatasan Brasil dengan Uruguay, terdapat situs Cerro Chato yang baru ditemukan kembali.

Kondisi di lokasi sangat cocok untuk menangkap dan menyimpan spesies yang telah mati sekitar 260 juta tahun yang lalu, mendekati akhir zaman Permian (299 juta hingga 251 juta tahun yang lalu). 

Karena tumbuhan tidak memiliki bagian yang keras, tumbuhan sering tidak memfosil seperti halnya hewan. Akibatnya beberapa lapisan berbatu di Cerro Chato penuh dengan fosil halus, terutama fosil hewan.

Tulang-tulang Permian yang sangat terpelihara dengan baik di atas Cerro Chato membuat para ahli paleontologi tergetar ketika mereka pertama kali menemukannya pada tahun 1951. 

Para peneliti berusaha untuk kembali ke harta karun Permian tetapi tidak berhasil, karena mereka tidak dapat secara tepat merekam koordinat geografis yang tepat dari situs tersebut. Hal ini disebabkan oleh kurangnya fitur yang dapat dikenali atau alat kontemporer seperti GPS.

Tim menyatakan tempat itu hilang setelah melakukan banyak upaya untuk kembali ke jejak mereka. Namun pada tahun 2019, tim akademisi baru melakukan pencarian dan menemukan tempatnya.

Baik peneliti asli dan rekan penulis makalah baru telah menemukan lebih dari 100 fosil di Cerro Chato. Sebagian besar situs berisi tanaman dengan sedikit ikan dan moluska. Menurut para ahli, beberapa fosil tanaman adalah kerabat pakis dan tumbuhan runjung yang ditemukan hari ini.

Tim baru percaya bahwa fosil ini hanya mewakili puncak gunung es. Meskipun Cerro Chato ditemukan kembali hampir tiga tahun lalu, masih banyak wilayah yang harus dicakup karena para peneliti asli hanya mampu mengikis permukaan lapisan fosil sebelum kehilangan jejak situs tersebut. 

Joseane Salau Ferraz dari Universitas Federal Pampa di Rio Grande do Sul, penulis utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah rilis bahwa wilayah yang akan dipelajari sangat besar.

“Kami bahkan belum memeriksa 30 persen dari seluruh jumlah ruang, menurut perkiraan saya,” tambahnya.

Fosil tanaman Cerro Chato mungkin dapat menjelaskan lebih lanjut tentang perubahan iklim dramatis yang terjadi pada akhir Permian dan menyebabkan kepunahan sekitar 90 persen dari semua kehidupan di Bumi. 

Fosil yang kami periksa signifikan dalam skala global karena memberikan bukti langsung tentang perubahan lingkungan yang terjadi selama zaman Permian. 

 

"Penyelidikan ini akan membantu kami menemukan data mengenai distribusi global tanaman ini," katanya.

 

Laporan tersebut dapat diakses untuk diunduh dalam bahasa Inggris dan Portugis dan diterbitkan secara online oleh para ilmuwan pada 15 Mei di jurnal Paleodest dari Brazilian Society of Paleontology. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA