Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Komet Aktif Mendekati Arah Tata Surya

Sabtu 25 Jun 2022 05:56 WIB

Rep: MGROL136/ Red: Dwi Murdaningsih

Komet. Ilustrasi.

Komet. Ilustrasi.

Foto: Antara
Komet bergerak menuju pertemuan terdekat Bumi pada 14 Juli 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah komet bernama C/2017 K2 (PanSTARRS) sedang bergerak menuju tata surya bagian dalam. Menggunakan peralatan survei Pan-STARRS di Hawaii, para astronom menemukan komet yang masuk untuk pertama kalinya pada tahun 2017. 

Ilmuwan mengatakan ini adalah komet masuk aktif terjauh yang pernah mereka lihat saat itu. Ilmuwan menyadari keberadaan komet ini ketika komet berada mereka awalnya menyadarinya, itu berada di ruang antara orbit Saturnus dan Uranus. Sekarang bergerak menuju pertemuan terdekat Bumi pada 14 Juli 2022. 

Baca Juga

Beberapa bulan kemudian, pada 19 Desember 2022, komet akan berada di puncaknya paling dekat dengan matahari. Kebanyakan komet terbuat dari es dan batu, mereka mulai bergerak ketika dihangatkan oleh matahari. 

Namun, komet ini sudah aktif pada 2017. Saat komet itu masih berada di luar tata surya, Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap gambarnya yang tampak seperti bola salju kabur. Komet memiliki atmosfer komet yang masif, atau koma, dan tampak seperti inti raksasa.

Komet C/2017 K2 (PanSTARRS)

Pan-STARRS adalah survei langit yang unggul dalam mengidentifikasi asteroid baru, komet, supernova, dan benda langit lainnya. K2 ditemukan 2,4 miliar kilometer dari matahari, yang 16 kali lebih besar dari jarak dari matahari ke Bumi.

Komet Bernardinelli-Bernstein telah melampaui Komet Halley sebagai komet aktif terjauh. Ketika jaraknya lebih dari 2,7 miliar mil (4,4 miliar km) dari matahari, para astronom menemukan komet monster ini, yang hampir 100 kali ukuran komet biasa. 

Meskipun tampak seperti komet besar, kemungkinan akan terus terlihat hanya melalui teleskop karena jaraknya yang dekat dengan Bumi, yaitu 168 juta mil (270 juta km). 

Koma besar pada C/2017 K2

Pengamatan mengungkapkan C/2017 K2 menghasilkan atmosfer komet atau koma dengan diameter sekitar 81.000 mil. Ukuran ini menunjukkan bahwa komet itu tidak kecil, atau setidaknya cukup aktif (130.000 km). Itu adalah bola berisi gas yang 10 kali lebih besar dari ukuran Bumi atau hampir sebesar Jupiter. 

Selain itu, beberapa pengamatan menemukan ekor yang panjangnya sekitar 500.000 mil (800.000 km). Asumsi di antara para ilmuwan adalah bahwa komet yang terlalu jauh dari matahari seharusnya tidak menyublimkan es dalam jumlah yang signifikan. Oleh karena itu, campuran es yang mengandung unsur-unsur seperti nitrogen, karbon dioksida, karbon monoksida, dan oksigen molekuler kemungkinan besar yang mendorong aktivitas komet ini.

Apa yang harus diantisipasi?

Area cahaya yang menyebar atau kabur (koma) akan terlihat di sekitar inti komet C/2017 K2 bagi pengamat yang menggunakan teleskop kecil, idealnya dari lokasi langit gelap. Koma secara signifikan lebih besar daripada komet lainnya, menurut pengukuran hati-hati yang dilakukan dengan penglihatan yang dihindari di teleskop. 

Dalam orbit hiperbolik, komet C/2017 K2 (PanSTARRS) telah meninggalkan awan Oort selama sekitar 3 juta tahun, menurut para astronom. Pengunjung kosmik akan terus mendekati Bumi pada Juli 2022, ketika jaraknya sekitar 172 juta mil (277 juta km). 

Dari belahan bumi utara, komet K2 pertama kali terlihat di teleskop kecil pada Mei dan akan terus terlihat hingga September. Seperti yang terlihat dari Belahan Bumi Utara, komet bergerak lebih dekat ke cakrawala barat daya setelah pertengahan September. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA