Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Ilmuwan Kembangkan Vaksin Khusus Tumor

Ahad 20 Jun 2021 18:55 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Vaksin (ilustrasi)

Vaksin (ilustrasi)

Foto: Flickr
Rancang bangun protein tertentu dari tumor disuntikkan ke sel-sel otot.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- RNA Duta jadi teknologi baru yang digunakan untuk vaksin di masa pandemi COVID-19. Sekarang teknologi ini juga akan digunakan dalam upaya memerangi kanker.

Sebuah vaksin canggih sedang dalam proses pengembangan. Vaksin ini diciptakan untuk memerangi secara khusus tumor individual. Nantinya, vaksin akan bisa bergerak cepat, efektif dan hanya sedikit efek sampingan. Itulah potensi teknologi mRNA atau "messengerRNA" untuk memerangi kanker.

Baca Juga

Itu juga yang ditunggu ahli onkologi Prof. Dirk Arnold dan rekan-rekannya, di Pusat Penelitian Tumor di Hamburg. Mereka akan memulai studi klinis vaksin itu beberapa bulan lagi, seperti juga di pusat studi lainnya di Eropa.

"Ini salah satu pendekatan modern, di mana kita bisa dibilang memberikan sistem kekebalan tubuh kekuatan untuk memerangi penyerang, yaitu tumor," kata Prof. Dirk Arnold.

Masalahnya, tumor-tumor jahat biasanya berhasil mengecoh sistem kekebalan tubuh selama bertahun-tahun. Tumor bisa menyaru dengan sangat baik, sehingga tidak dikenali sebagai musuh. Atau, sistem kekebalan tubuh terlalu lemah untuk bisa memerangi sel-sel kanker. Akibatnya tumor bisa menyebar tanpa halangan. 

Kurangi risiko kembalinya tumor

Dengan sebuah operasi, baik tumor maupun metastase bisa dihilangkan dari tubuh. Sayangnya, untuk mengurangi risiko, agar tumor tidak kembali lagi, masih banyak yang perlu dilakukan.

Prof. Dirk Arnold mengungkap, "Bahkan ahli bedah terbaik di dunia pun, tidak bisa mendeteksi sel-sel tumor yang terpecah dan bisa berada di bagian lain tubuh. Atau sedang tidak aktif dan tidak membesar."

Ahli bedah tidak bisa mengubah biologi penyakit itu. Artinya, sel tumor bisa bertahan lama di tubuh, dan tiba-tiba aktif lagi dan bertambah banyak.

Dengan vaksin RNA duta (atau messenger-RNA, mRNA) terbaru, sistem kekebalan tubuh akan direkayasa untuk mampu memerangi tumor secara terarah. Berbeda dengan vaksin klasik yang ada selama ini, elemen tumor yang sudah dimatikan tidak akan disuntikkan ke dalam tubuh.

Dengan unsur pembawa pesan RNA duta, rancang bangun protein tertentu dari tumor disuntikkan ke sel-sel otot. Berdasar pola ini, tubuh membentuk sendiri elemen-elemen tumor.

Sistem kekebalan tubuh mengenalinya sebagai benda asing dan memproduksi antibodi. Sistem kekebalan tubuh kini mengenali musuh yang harus diperangi.

 

sumber : DW
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA