Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Pandemi tak Signifikan Kurangi Karbon di Atmosfer

Selasa 24 Nov 2020 16:23 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Pembangkit listrik tenaga batu bara berdiri bersebelahan dengan generator angin di Gelsenkirchen, Jerman. Dunia mencapai rekor terbaru karbon dioksida yang memerangkap panas di atmosfer meski emisi berkurang karena pandemi covid-19.

Pembangkit listrik tenaga batu bara berdiri bersebelahan dengan generator angin di Gelsenkirchen, Jerman. Dunia mencapai rekor terbaru karbon dioksida yang memerangkap panas di atmosfer meski emisi berkurang karena pandemi covid-19.

Foto: AP Photo/Martin Meissner
Lockdown di awal-awal pandemi diprediksi akan mengurangi emisi karbon.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pandemi covid-19 hanya berdampak kecil pada pada terus meningkatnya konsentrasi CO2 di atmosfer. Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) memperkirakan emisi karbon tahun ini telah turun secara dramatis karena lockdown telah memangkas transportasi dan industri secara parah.

Tapi ini hanya sedikit memperlambat peningkatan konsentrasi secara keseluruhan. Rinciannya dipublikasikan di buletin gas rumah kaca tahunan WMO, yang menyoroti konsentrasi gas-gas penghangat di atmosfer, dilansir di BBC, Selasa (24/11).

Konsentrasi gas rumah kaca adalah hasil kumulatif dari emisi masa lalu dan sekarang dari berbagai zat, termasuk karbon dioksida, metana, dan dinitrogen oksida. Melalui Perjanjian Paris, negara-negara berusaha mengurangi emisi polutan yang dihasilkan melalui, misalnya, pembakaran bahan bakar fosil.

Gas rumah kaca ini memerangkap panas di dekat permukaan bumi sehingga menaikkan suhu. Pemanasan planet ini mengancam pasokan makanan global, membuat peristiwa cuaca - seperti badai tropis dan gelombang panas - lebih ekstrem. Pemanasan global juga meningkatkan risiko banjir yang disebabkan oleh kenaikan permukaan laut.

Tingkat CO2 diukur dalam bagian per juta (ppm) yakni indikasi kelimpahan atmosfer secara keseluruhan. Menurut WMO, rata-rata global pada 2019 adalah 410,5ppm, meningkat 2,6ppm dibandingkan 2018. Ini lebih besar dari peningkatan dari 2017 ke 2018 dan lebih besar dari rata-rata selama dekade terakhir.

Berkat lockdown pada awal 2020, emisi karbon turun 17 persen pada puncaknya, tetapi efek keseluruhan pada konsentrasi sangat kecil. Perkiraan awal menunjukkan bahwa CO2 akan terus meningkat tahun ini, tetapi kenaikan itu akan berkurang 0,08 menjadi 0,23 ppm. Ini termasuk dalam variabilitas alami 1ppm yang terjadi dari tahun ke tahun.

"Kita telah melanggar ambang batas global 400 bagian per juta pada tahun 2015, dan hanya empat tahun kemudian, kita melewati 410 ppm, tingkat peningkatan seperti itu belum pernah terlihat dalam sejarah catatan kami," kata Sekretaris Jenderal WMO, Prof Petteri Taalas.

"Penurunan emisi yang terkait dengan lockdown hanyalah titik kecil pada grafik jangka panjang. Kita membutuhkan perataan kurva yang berkelanjutan," katanya.

Meskipun tidak ada angka keseluruhan untuk konsentrasi tahun 2020, stasiun pemantauan individu menunjukkan bahwa kenaikan terus berlanjut tahun ini meskipun terjadi pandemi.

Konsentrasi CO2 rata-rata bulanan di Mauna Loa di Hawaii mencapai 411,29 ppm pada September 2020, naik dari 408,54 tahun sebelumnya. - Tempat itu adalah stasiun pemantauan atmosfer utama, tempat data karbon dioksida dikumpulkan.

Demikian pula, di Cape Grim di Tasmania, stasiun pengukuran polusi udara utama lainnya. Pada September 2020 konsentrasi CO2 mencapai 410,8ppm - naik dari 408,58 pada 2019.

Meskipun tidak ada rincian tingkat metana untuk tahun 2020, konsentrasi gas tersebut juga meningkat pada tahun 2019. Konsentrasi metana meningkat lebih dari rata-rata selama dekade terakhir, meskipun peningkatannya sedikit lebih rendah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Lebih dari separuh emisi metana berasal dari aktivitas manusia seperti beternak, menanam padi, dan mengebor minyak dan gas.

Konsentrasi nitrous oksida tumbuh rata-rata dalam dekade terakhir. Emisi berasal dari pertanian, energi dan pengelolaan limbah. Gas ini merusak lapisan ozon sekaligus berkontribusi terhadap pemanasan global.

Meski pandemi Covid-19 tidak memperlambat peningkatan konsentrasi semua gas pemanasan ini di atmosfer, penurunan emisi di awal tahun ini menunjukkan kemungkinannya.

“Pandemi Covid-19 bukanlah solusi untuk perubahan iklim,” kata Prof Taalas.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB