Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Bos Amazon Sumbang Rp 137 Triliun untuk Atasi Krisis Iklim

Rabu 19 Feb 2020 08:58 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Bos Amazon, Jeff Bezos adalah orang terkaya di dunia saat ini menurut Majalah Forbes.

Bos Amazon, Jeff Bezos adalah orang terkaya di dunia saat ini menurut Majalah Forbes.

Foto: Reuters/Mike Segar
Bos Amazon sumbang 8 persen total kekayaan untuk atasi krisis iklim.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON DC—CEO Amazon, Jeff Bezos berjanji menyumbang sekitar 10 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau sekitar Rp 137,2 triliun untuk membantu mengatasi krisis iklim. Ia telah menamai gagasan tersebut sebagai Bezos Earth Fund dan mengatakan akan mulai mengeluarkan hibah pada para ilmuwan, aktivis dan LSM yang bekerja untuk melindungi dunia di musim panas ini.

“Perubahan iklim adalah ancaman terbesar bagi planet kita,” tulis Bezos dalam pernyataan yang diunggah di Instagram, seperti yang dilansir dari IFL Science, Rabu (19/2).

“Saya ingin bekerja bersama orang lain untuk memperkuat cara-cara lama dan mengeksplorasi cara-cara baru untuk memerangi dampak buruk perubahan iklim di planet yang kita bagi bersama,”  katanya lagi.

Kekayaan Bezos bernilai total 130 miliar sehingga uang yang dia janjikan bernilai sekitar delapan persen dari kekayaannnya. Donasi tersebut disambut dengan baik saat para politisi dunia gagal bertindak cukup cepat untuk mengekang emisi gas rumah kaca yang secara langsung mengarah pada pemanasan global.

Uang itu akan digunakan para ilmuwan untuk mempelajari perubahan iklim dan cara terbaik untuk mengatasinya, serta para aktivis dan LSM yang bekerja untuk melindungi lingkungan.

“Kita bisa menyelamatkan Bumi. Ini akan mengambil tindakan kolektif dari perusahaan besar, perusahaan kecil, negara, organisasi global dan individu,” ujar orang terkaya di dunia ini.

Beberapa bulan pertama 2020 telah menjadi pengingat suram dari masalah yang dihadapi planet kita saat ini. Para ilmuwan mencatat suhu 18,3 derajat celcius pada 6 Februari di Semananjung Antartika. Ini suhu terpanas yang pernah tercacat di daratan Antartika.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA