Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Covid-19 Dorong E-Commerce Layani Cepat Makanan Segar

Rabu 29 Apr 2020 04:01 WIB

Red: Ratna Puspita

[Ilustrasi] Pengemudi ojek daring menggunakan aplikasi belanja saat memesan sayur-mayur.

[Ilustrasi] Pengemudi ojek daring menggunakan aplikasi belanja saat memesan sayur-mayur.

Foto: ANTARA/M Agung Rajasa
Sebelumnya, e-commerce fokus layanan makanan non-segar yang bisa dikirim 2-3 hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia mendorong pelaku e-commerce melayani secara cepat dan gencar kebutuhan masyarakat terhadap produk-produk makanan segar. Untuk itu, e-commerce melakukan penyesuaian sistem logistik dan pemasaran untuk produk tersebut.

"Melihat adanya kebutuhan masyarakat produk makanan segar di ranah online sebagai akibat dampak pandemi Covid-19 dengan demikian para pelaku e-commerce dan marketplace online harus melakukan penyesuaian sistem," ujar Head of Public Policy and Government Relations Shopee, Radityo Triatmojo dalam diskusi online di Jakarta, Selasa (28/4).

Menurut Radityo, sebelum munculnya pandemi tidaklah umum bagi sebuah e-commerce untuk melayani secara gencar kebutuhan makanan segar, seperti daging, ikan dan sayuran. Kenapa? Karena para pelaku e-commerce dan marketplace online juga masih memiliki pekerjaan rumah untuk memasarkan dan melayani secara aktif terhadap permintaan makanan-makanan yang non-segar yang bisa dikirim dalam waktu dua sampai tiga hari.

Baca Juga

"Bagi para pedagang dan UMKM makanan segar yang sebelumnya berjualan di pasar tradisional, sekarang mereka dapat berjualan di dalam e-commerce. Sebelumnya hal ini hanya terbatas di beberapa perusahaan e-commerce, tetapi saat ini praktis masyarakat bisa mendapatkan produk makanan segar di semua e-commerce," katanya.

Radityo mengatakan, adanya penyesuaian penjualan dan pemasaran produk-produk makanan segar dalam e-commerce juga menuntut penyesuaian sistem logistik pengiriman produk makanan tersebut. Selain itu, penjualan dan pemasaran produk di e-commerce juga perlu dikawal ketersediaan real stock barang yang dimiliki penjual secara seketika untuk memberikan kepuasan konsumen.

Sebelumnya Peneliti ekonomi dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Abra Tallatov menyarankan agar UMKM bisa menjadikan pandemi Covid-19 sebagai peluang untuk memanfaatkan teknologi informasi atau IT. Abra mengambil contoh saat ini masyarakat sedang kesulitan membeli bahan sembako karena takut. 

Kondisi itu dimanfaatkan para anak-anak muda untuk melahirkan banyak aplikasi online yang menawarkan jasa pengiriman atau pengantaran bahan-bahan sembako. Harapannya aplikasi-aplikasi ini langsung menyentuh ke level produsen, yakni petani dan nelayan.

Harapan tersebut, yakni ada anak-anak muda yang memetakan kebutuhan wilayah terhadap bahan-bahan pokok seperti beras, gula seberapa banyak. Kemudian suplai serta pasokannya dari daerah-daerah mana yang bisa menyuplai kebutuhan tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA