Tuesday, 18 Sya'ban 1440 / 23 April 2019

Tuesday, 18 Sya'ban 1440 / 23 April 2019

Mengukur Kepemimpinan Baru PKS

Selasa 11 Aug 2015 17:54 WIB

Red: Agung Sasongko

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Muhammad Sohibul Iman.

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Muhammad Sohibul Iman.

Foto: Republika/Yasin Habibi

Oleh: Ubedilah Badrun

 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Baru saja sirkulasi elit politik baru terjadi di Partai Keadilan Sejahtera (PKS). PKS telah menggelar musyawarah I Majelis Syuro periode 2015-2020 sejak Minggu (9/8/2015) sampai Senin (10/8/2015) di Bandung. Dalam musyawarah Majelis Syuro PKS itu terpilih Kepemimpinan PKS yang baru. Ketua Majelis Syuro diemban oleh  Dr. Salim Segal Al-Jufri dan Wakil Ketua Majelis Syuro oleh Dr. Hidayat Nur Wahid.

Sementara Presiden PKS terpilih Dr. Muhammad Sohibul Iman dan Sekretaris jendral Taufik Ridlo. Sebuah proses sirkulasi elit partai yang berlangsung secara damai dan melalui mekanisme demokrasi substantif yang mengagumkan. Hampir tidak ada hiruk pikuk kontestasi perebutan elit ditubuh partai ini.

Hal menarik lain dari sirkulasi elit PKS ini adalah output nya. Jika partai politik lain nampak tidak ada sirkulasi elit atau dalam bahasa sirkulasi elit politik dikenal "4L" (Lu Lagi Lu Lagi), PKS menunjukan hal sebaliknya, ada pergantian Ketua Majelis Syuro dan pergantian Presiden PKS.

Kepemimpinan baru PKS juga nampak menarik, di level elit majelis syuro terpilih representasi alumni Timur Tengah yang berlatar keilmuan Islam dan di level DPP PKS terpilih representasi alumni perguruan tinggi Asia Timur (Jepang) yang berlatar keilmuan eksakta. Kombinasi dan Sinergi dua kutub kaum terpelajar ini adalah kekayaan PKS yang tidak dimiliki partai - partai lain. Sebab betapapun PKS adalah partai dengan sumberdaya manusia terpelajar yang melimpah (Ubedilah badrun,2015).

Mengingat partai ini memang lahir dari rahim aktivis Islam kampus. Pertanyaanya adalah bagaimana kita mengukur kapasitas kepemimpinan baru PKS ini ditengah problem dan beban yang tidaklah ringan mendera elit politisi Islam dan umat di negeri ini?

 

PKS meskipun menghadapi ujian cukup berat melalui ujian kasus korupsi, nampak tidak mengganggu secara sistemik soliditas dan daya tahan partai ini. Sebab faktanya pada pemilu 2014 PKS masih mendapatkan suara 6,79 persen dan masih memenangkan sejumlah pemilukada seperti yang terjadi di Jawa Barat.

Tetapi jika dilihat dari target perolehan suara Pemilu 2014 tentu PKS bisa dinilai gagal karena targetnya menjadi 3 besar (sekitar 15 persen - 20 persen) tidak tercapai. Dalam situasi beban yang tidak ringan ini kepemimpinan baru PKS akan diuji.

 

Secara kualifikasi kepemimpinan baru PKS nampak akan mampu mengatasi problem tersebut. Sebagaimana diketahui bahwa ketua Majelis syuro Dr.Salim Segaf aljufri tidak hanya seorang yang ahli dibidang syariah Islam tetapi juga memiliki pengalaman dibirokrasi, misalnya pernah menjadi Duta Besar Indonesia di Arab Saudi dan Mentri Sosial pada masa pemerintahan SBY.

Sementara Presiden PKS terpilih Dr.Muhammad Sohibul Iman adalah ilmuwan yang kaya perspektif sekaligus sosok yang juga memiliki pengalaman birokrasi ketika di Bakorsurtanal, menjadi Rektor dan  ketika  menjadi Wakil Ketua DPR RI. Mengukur kapasitas kepemimpinan dengan menganalisis track record adalah cara paling mudah untuk bisa memastikan apakah seseorang sanggup memikul beban dan sanggup mengangkat beban untuk diletakan pada posisi nya yang tepat.

 

Selain menggunakan analisis track record pemimpinnya untuk mengukur kapasitas kepemimpinan baru di PKS, nampaknya analisis kapasitas pemimpin baru dihadapkan dengan kemampuanya memecahkan problematika kepartaian, problematika umat dan problematika bangsa bisa menjadi cara pandang  yang penting.

Dr. Salim Segaff dan Dr. Muhammad Sohibul Iman adalah dua sosok penting yang dipercaya dapat mengatasi soal ini. PR besar nya adalah bagaimana kepemimpinan baru PKS mampu membangkitkan kembali marwah PKS sebagai partai dakwah dan partai  kader yang dapat diterima secara meluas  ditengah tengah masyarakat? Jika kepemimpinan baru ini mampu mengatasi problem dengan baik maka wajah PKS  2015-2002 adalah wajah penuh optimisme.

Tetapi jika sebaliknya maka tunggu   saat berakhirnya sebuah gerakan.

 

Ubedilah Badrun, pengamat Politk UNJ.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA