Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Tinggalkan Arsenal, Karena Hector Bellerin Merindukan Spanyol

Rabu 19 Jan 2022 05:12 WIB

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Agung Sasongko

Hector Bellerin dari Arsenal

Hector Bellerin dari Arsenal

Foto: EPA POOEPA-EFE/Tim Keeton
Hector Bellerin membela Arsenal lebih dari satu dekade.

REPUBLIKA.CO.ID,  LONDON -- Musim panas kemarin tiba saatnya bagi Bellerin mengakhiri satu dekade kebersamaannya bersama Arsenal. Ia pindah ke Real Betis sebagai pemain pinjaman. Ia memenangkan empat Piala FA selama berada di Emirates. Namun ada banyak cerita yang diungkapkan proses hingga akhirnya meninggalkan Arsenal dalam acara podcast Ringer FC bersama legenda Arsenal Ian Wright.

Dalam wawancara tersebut diketahui alur ceritanya dimulai dari pandemi Covid-19. Ia merasa karantina merupakan momen gila yang pernah ia alami dalam hidupnya. Pasalnya, ia harus melewati rangkaian perjalanan hidup yang seharusnya dijalani selama tiga bulan. Bellerin pun merasakan kesedihan yang amat mendalam.

Baca Juga

Dari momen itu ia memiliki banyak waktu untuk merenung hingga kemudian menemukan apa yang diinginkannya secara pribadi bukan sebagai pemain sepakbola profesional. Lebih dekat dengan keluarga diantara keinginan kuat yang muncul dari hasil perenungan tersebut.

“Saya tidak pernah benar-benar merindukan Spanyol dalam 8 atau 9 tahun pertama, tetapi pada tahun lalu saya sangat merindukannya. Saya mendengarkan musik Flamenco sepanjang waktu, saya menonton film Spanyol sepanjang waktu, saya makan makanan Spanyol sepanjang waktu. Sejujurnya, aku sangat menginginkannya,” jelasnya dilansir dari 101greatgoals, Rabu (19/1).

Ia mengungkapkan perasaan itu terjadi sebagian besar karena Mikel Arteta sang pelatih Arsenal, mantan rekan bermain dan rekan satu negara. Sebagai rekan satu negaranya mungkin secara alami membentuk ikatan kuat. Ia mengaku telah berbicara dengan Arteta jauh sebelum peminjaman. Bellerin pernah menyampaikan sesuatu kepada Arteta.

“Pada saat ini, pada saat ini dalam hidup saya, saya membutuhkan sesuatu yang lain. Saya tidak ingin pergi ke mana pun demi uang, saya hanya ingin lebih dekat dengan keluarga saya, lebih dekat dengan negara saya,” ungkapnya mengenai apa yang disampaikan kepada Arteta.

Dan ia merasa beruntung memiliki Arteta sebagai orang yang sangat pengertian. Dan Arteta tahu apa yang dikatakan Bellerin tak ada hubungannya dengan sepakbola atau klub. Bellerin menegaskan bukan karena tak ingin lagi berseragam Arsenal setelah pindah ke Betis.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA