Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Karya Seni Jalinan Peradaban

Rabu 28 Oct 2020 14:33 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Agus Yulianto

Pekerja membuat sketsa untuk menyusun ulang struktur batu bata yang sebelumnya tertimbun saat pemugaran Candi Kedaton di Kawasan Percandian Muarajambi, Jambi, Rabu (9/9/2020). Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi kembali melanjutkan pemugaran Candi Kedaton yang merupakan candi terbesar dan terluas di kawasan percandian tersebut yang ditargetkan ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan/aww.

Pekerja membuat sketsa untuk menyusun ulang struktur batu bata yang sebelumnya tertimbun saat pemugaran Candi Kedaton di Kawasan Percandian Muarajambi, Jambi, Rabu (9/9/2020). Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi kembali melanjutkan pemugaran Candi Kedaton yang merupakan candi terbesar dan terluas di kawasan percandian tersebut yang ditargetkan ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan/aww.

Foto: ANTARA/Wahdi Septiawan
Proses pembuatan karya seni dengan kolaborasi mempunyai tantangan tersendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, Sebanyak 10 seniman dari Kilau Art Studio Jakarta berkolaborasi dengan 40 orang perajin resam dan masyarakat Kabupaten Muaro Jambi untuk membuat karya instalasi gigantik Harmoni(S). Karya instalasi itu merupakan respons atas keberagaman masyarakat Jambi. 

Pada kegiatan yang didukung oleh Kemendikbud RI lewat program Fasilitasi Bantuan Kebudayaan (FBK) 2020 itu, Kilau Art Studio Jakarta menyinggung isu lingkungan lewat resam. Mereka mencoba memuliakan resam yang dijadikan sebagai bahan baku karyanya. 

"Kami juga memuliakan resam yang notabennya adalah gulma sebagai bahan baku. Hal tersebut semata-mata sebagai sindiran terhadap kondisi lingkungan di berbagai wilayah negeri ini," ujar Ketua Komunitas Kilau Art Studio, Saepul Bahri, dalam keterangan tertulis, Selasa (27/10). 

Sementara itu, visi lain dari Kilau Art Studio adalah dengan melibatkan sebanyak-banyaknya partisipan dalam proses pengerjaan karya gigantik Harmoni(S). Itu dilakukan dengan tujuan agar nilai-nilai kebersamaan dan kolaborasi yang direpresentasikan dalam bentukan karya tersebut benar-benar nyata dan dirasakan. 

Anggota Komunitas Kilau Art, Rengga, menjelaskan, tujuan komunitasnya saat menerima bantuan dari Kemendikbud adalah menciptakan sebuah karya yang bukan bersumber dari ego komunitas saja. Karya yang mereka buat diharapkan menjadi karya yang bisa dimiliki siapa saja karena melibatkan banyak orang. 

"Selain itu dengan kolaborasi, kami berharap adanya transfer ilmu pengetahuan baik itu dari komunitas ke pengrajin dan masyarakat, maupun sebaliknya," ungkap Rengga. 

Rengga menambahkan, proses pembuatan karya dengan kolaborasi mempunyai tantangan tersendiri, yakni bagaimana setiap pihak bisa saling menerima dan berkompromi satu sama lain. Itulah dialektika yang ditawarkan melalui Harmoni(S) itu. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA