Minggu, 9 Rabiul Akhir 1440 / 16 Desember 2018

Minggu, 9 Rabiul Akhir 1440 / 16 Desember 2018

Keturunan Nabi, Orang Arab: Penyebaran Islam di Indonesia

Selasa 20 Nov 2018 05:01 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Peristiwa Sumpah Pemuda Keturuanan Arab pada tahun 1930-an.

Peristiwa Sumpah Pemuda Keturuanan Arab pada tahun 1930-an.

Foto: Pinterest
Para keturunan nabi menyebar di Indonesia dan banyak menjadi tokoh elit.

Oleh: Muhammad Subarkah, Jurnalis Republika

Keturunan Nabi Muhammad SAW (dalam bahasa sederhana di Indonesia dikenal dengan sebutan Sayid atau Habib) ternyata sampai ke Indonesia. Jejak mereka terlacak pada persebaran keturunan Arab di negeri ini. Mereka berbaur dengan masyarakat, menjadi tokoh elite politik (raja), pedagang, hingga ulama.

Namun, seperti apa sosok mereka memang sampai kini belum terlalu jelas benar, Yang pasti jaringan keturunan Arab kini sudah membentang sangat luas. Istilah terkininya sudah melingkupi seantero dunia terbentang dari samudra Atlantik, samudra Hindia, hangga samudera Pasifik.

Selain itu, khusus untuk Indonesia kajian mengenai penyebaran mereka di Indonesia belum ada kajian komprehensif. Bahkan, keberadaan mereka di tanah Nusantara sebelum tahun 1859 tak diketahui secara pasti. Sampai era itu tidak tersedia data yang jelas mengenai jumlah orang Arab yang bermukim di Hindia Belanda yang menjadi jajahan Belanda. Ini karena di dalam catatan statistik resmi pemerintah kolonial, keberadaan perantau Arab dirancukan dengan orang Bengali dan pendatang lain yang beragama Islam.

Yang pasti terindikasi pesatnya kedatangan orang Arab di Nusantara mulai jelas, tercatat, dan besar ketika terjadi perubahan situasi yang mulai 1870. Hal ini seiring dengan perkembangan pesat teknologi perkapalan sehingga perpindahan orang dari Timur Tengah (di antaranya dari wilayah Hadramut) menjadi lebih mudah. Maka, pada tahun-tahun itulah awal dari masa yang sepenuhnya baru bagi koloni-koloni Arab yang ada di Indonesia.

Jadi, sebelum diterbitkannya data statistik resmi tersebut, mengenai jumlah orang Arab di Nusantara, khususnya di Jawa, hanya diperoleh dari keterangan kira-kira yang berasal dari cerita orang tua dan tradisi setempat.

"Hasil penelitian saya mengenai hal itu menunjukkan bahwa orang Arab Handramaut mulai datang secara massal ke nusantara pada tahun-tahun terakhir abad XVIII. Perhatian mereka yang pertama adalah Aceh. Dari sana mereka memilih pergi ke Palembang dan Pontianak,’' tulis LWC van den Berg, penulis buku klasik yang berjudul, Orang Arab di Nusantara.

Orang Arab mulai banyak menetap di Jawa setelah tahun 1820 dan koloni-koloni mereka di bagian timur Nusantara pada 1870. Data statistik pada tahun itu, tercatat jumlah populasi orang Arab dan keturunannya sudah mencapai 10.888 orang. Di Batavia, misalnya, ada 952 orang, Cirebon 816 orang, Tegal 204 orang, Cirebon 816 orang, Pekalongan 608 orang, Semarang 358 orang, dan Surabaya (mencakup Keresidenan Surabayam Gresik, Mojokerto, Sidoarjo, Sidayu) mencapai 1626 orang. Lalu, Yogyakarta 77 orang, Surakarta 42 orang, Madura 979 orang, Kedu (Magelang) 47 orang, Cilacap 7 orang, Purwokerto 3 orang, dan Purbalingga 4 orang.

Menurut Berg, dari tabel statistik yang terbit pada 1885, saat itu di Pulau Jawa terdapat enam koloni besar Arab, yaitu Batavia, Cirebon, Tegal, Pekalongan, Semarang, dan Surabaya. Di Madura hanya satu, yaitu di Sumenep. Setiap koloni punya ciri khasnya tersendiri.

Koloni di Batavia sudah merupakan koloni terbesar di nusantara, jika dimasukkan anggotanya yang lahir di Arab. Namun, baru pada 1884 koloni ini menjadi begitu besar sehingga pemerintah Belanda mengharuskan adanya kepala koloni.

photo

Para pendatang Arab Hadramaut baru tiba di sebuah pelabuhan.

Sebelumnya, orang Arab berada dalam koloni-koloni kecil menetap di wilayah pribumi, terutama di wilayah yang ditinggali orang-orang Benggali, yang dalam bahasa Melayu disebut Pekojan, artinya "tempat tinggal Kojah" (Kojah berasal dari bahasa Persia "Khawajah" berati Benggali, atau lebih tepat penduduk asli Hindustan).

Lama kelamaan orang-orang Benggali digantikan orang Arab. Di Pekojan, hanya terdapat beberapa orang Cina dan sejumlah besar pribumi, seperti juga di semua wilayah Arab.

Rumah mereka terbuat dari batu bata dan bergaya sama dengan rumah di wilayah Eropa yang terdapat di Kota Batavia tua. Satu-dua rumah yang menggunakan balkon tertutup memperlihatkan kebangsaan penduduknya. Wilayah Pekojan sangat kumuh, tapi tampaknya orang Arab tidak terlalu menderita karenanya.

Di sana berdiri sebuah masjid yang luas dan seorang imam Arab yang sekaligus menjadi kepala sekolah. Salah satu ruangan di lantai dasar dijadikan kelas. Bangunan itu disebut dengan nama Melayu, "Langgar", dan membentuk wakaf yang makmur.

Namun, untuk shalat Jumat tidak dilakukan di Langgar, orang Arab melakukannya di masjid pribumi yang lebih besar yang terdapat di wilayah itu. Di samping langgar, di Pekojan masih terdapat masjid Arab lagi yang berukuran lebh kecil dan disebut "Zawiah".

Sebagian orang Arab di Batavia lainnya tinggal di daerah pinggiran, seperti Krukut dan Tanah Abang. Namun, pada saat ini kehidupan mereka belum berkembang (maksudnya pada saat Berg melakukan kajian--Red).

Beberapa orang Arab yang lain menetap di wilayah lain, yakni di lingkungan pribumi. Di semua wilayah itu, mereka mendiami rumah yang bergaya sama dengan rumah pribumi, atau mereka yang kaya tinggal di rumah besar atau kecil yang bergaya vila.

Di Batavia didapati orang Arab yang berasal dari segala tempat di Hadramaut dan dari segala lapisan masyarakat. Hanya golongan "sayid" (keturunan nabi) yang merupakan minoritas.

Sebagian besar orang Arab yang datang ke Pulau Jawa dan Singapura, terlebih dahulu singgah di Batavia, kemudian menyebar ke daerah-daerah lain. Delapan tahun setelah itu (setelah adanya pendataan penduduk yang terakhir di 1884--Red), jumlah pendatang baru yang diizinkan masuk oleh Pemerintah Batavia, rata-rata jumlahnya melampui seratus orang untuk setiap tahunnya. Dan, sebagian pendatang baru ini kemudian menetap.

‘’Jadi, kelompok Arab di Batavia sedang berkembang dan jumlah anggotanya segera akan melampaui kelompok-kelompok lain,’’ tulis Berg ketika menganalisis perkembangan populasi penduduk di Batavia.

Sebagai akibat perkembangan itu, Berg kemudian meiihat bila di Batavia dijumpai hanya sedikit keluarga Arab yang turun- temurun telah menghuni Nusantara. Sebagian besar orang Arab itu kawin dengan perempuan pribumi.

Kehidupan intelektual mereka tidak pula tinggi. Unsur Arab begitu menguasai keturunan campurannya sehingga mereka terpaksa belajar bahasa Arab untuk dapat berkomunikasi. Sebagai ciri khas wilayah Arab di Batavia, perlu dikemukakan sedikit adanya toko. Di Pekojan hanya terdapat tiga puluhan toko. Hampir seluruh perdagangan Arab di wilayah itu dilakukan dalam rumah melalui para penjaja.

Koloni Arab yang lain di Jawa, misalnya, relatif baru. Di Cirebon, baru pada 1845 koloni Arab di sana menjadi cukup besar sehingga dibutuhkan kepala koloni yang akhirnya menjadi kepala semua orang Arab di karesidenan itu. Baru pada 1872, koloni Arab di Indramayu dipisahkan dari koloni Arab Cirebon dan memiliki kepala koloni sendiri.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA