Minggu, 8 Zulhijjah 1439 / 19 Agustus 2018

Minggu, 8 Zulhijjah 1439 / 19 Agustus 2018

Pecahnya Karate Tangan Kosong

Senin 30 Juli 2018 08:55 WIB

Rep: selamat ginting/ Red: Joko Sadewo

karate

karate

Foto: istimewa
Pada seleksi kejuaraan dunia, PORKI mulai terpecah.

REPUBLIKA.CO.ID, Setelah peristiwa G.30S.PKI tahun 1965, dunia karate Indonesia terkena getahnya. Sebab ketua umum PORKI, Kolonel Latief dituduh terlibat dalam peristiwa itu. Ia pun dijebloskan dalam tahanan militer. 

Namun Sabeth Mukhsin dkk tetap memromosikan karate ke sejumlah kampus dan demonstrasi pada PON 1969 di Surabaya. Ia menjual kendaraannya untuk membiayai  acara tersebut. Tujuannya, karate semakin dikenal di Indonesia dan dapat dipertandingkan dalam PON berikutnya.

“Seperti pesan Profesor Nakayama, kelak karate harus bisa dipertandingkan di Asian Games dan olimpiade. Maka saya harus berjuang terlebih dahulu agar karate bisa dipertandingkan di PON, Sea Games, Asian Games, dan puncaknya di olimpiade,” ungkap Sabeth.

Pada 1970, komite eksekutif PORKI Pusat yang ditunjuk sebagai ketua umum kedua PORKI, Profesor Prayudi. Rektor Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta (Untag) itu mendapatkan undangan dari Jepang.

Undangan bagi  PORKI untuk mengikuti kejuaraan dunia karate di  Jepang. Sekaligus membentuk persatuan organisasi karate-do dunia atau WUKO (World Union Karate-do Organization).

Pada Kongres III PORKI, KONI Pusat menetapkan ketua umum Kolonel Sudarsono dengan ketua Majelis Sabuk Hitam, Sabeth Mukhsin. Sabeth dipilih, karena  dianggap paling mengetahui sejarah dan ilmu karate.

photo

Sabeth Muchsin

Bentuk WUKO

Sabeth menjadi penghubung karate Indonesia ke Jepang. Selain mengerti bahasa serta huruf kanji Jepang, ia punya akses lengsung ke Profesor Nakayama yang juga gurunya di Tokyo.

Pada seleksi kejuaraan dunia tersebut, PORKI mulai terpecah. Ada PORKI hasil kongres yang dipimpin Kolonel Sudarsono dan Sabeth. Ada PORKI Anton Lesiangi, Gojukai, dan KKI. Namun hasil seleksi PORKI kongres yang menang.

Tim PORKI kongres pun terbentuk sebagai delegasi Republik Indonesia ke kejuaraan dunia dan pembentukan WUKO di Tokyo dan Osaka. Terdiri dari lima orang dipimpin Sabeth sebagai tim leader, delegasi, merangkap atlet. Yang lainnya adalah Abdul Latief, Idrus Gangsa, Bambang Suseno, dan Mahyon Sikumbang.

“Jadi, delegasi itu juga hadir sebagai utusan PORKI dan Indonesia turut membentuk WUKO di Jepang,” ungkap Sabeth.

 

Selama sebulan di Tokyo, mereka juga mengikuti gashuku dan ujian JKA. Hasilnya, Sabeth Mukhsin dan Woro Sarono, naik dari DAN II menjadi DAN III. Abdul Latief dan Idrus Gangsa menjadi DAN II. Sedangkan Bambang Suseno dan Mahyon Sikumbang, naik dari sabuk coklat menjadi sabuk hitam DAI I.

  

Beberapa bulan setelah itu, mereka mendirikan Inkai pada 15 April 1971. Ketua dirangkap oleh ketua MSH dan ketua dewan guru, Sabeth Mukhsin. Diawali dari gagasan Komite eksekutif PORKI Pusat tentang Akademi Karate-do Indonesia, pada 1970.

Di situlah Inkai sebagai karate-do standar dibentuk oleh MSH PORKI. Inkai PORKI kemudian menjadi anggota tetap KONI Pusat. Berdiri pula Indonesia karate-do (Inkado) dipimpin Baud Adikusumo, serta Lembaga Karate-do Indonesia (Lemkari) dipimpin Anton Lesiangi. Baik Sabeth, Baud mauoun Anton sama-sama dari Shotokan Karate-do.

Akhirnya pada 1972, PORKI berubah menjadi FORKI. Sejak 1972 hingga 1984 itulah Inkai FORKI menguasai perkaratean di Indonesia. Baik jumlah pengikut maupun prestasi dibandingkan perguruan karate lainnya. “Sekitar 60 sampai 65 persen karate di Indonesia itu Inkai,” ujar Sabeth.

Pada 1972 itu pula Indonesia mengikuti kejuaraan dunia kedua WUKO di Paris, Prancis. Karate sudah mulai berkiprah di Eropa. Pada tahun itu pula digelar kongres IV PORKI, sekaligus kongres pertama FORKI. Mayjen Wijoyo Suyono didapuk menjadi ketua umum pertama FORKI.

Pada 1973 dipertandingkan antar-aliran pertama dan terakhir. Kemudian Pangdam Jayakarta, Mayjen GH Mantik didaulat menjadi ketua umum pertama Inkai.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA