Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Tahayul di Balik Musibah

Jumat 02 Nov 2018 05:32 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Ilustrasi Lion Air

Ilustrasi Lion Air

Foto: Foto : MgRol112
Musibah yang bertubi-tubi datang menjadi waktu tepat untuk kita bertaubat.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Alwi Shahab

Musibah datang bertubi-tubi di negara kita. Sejak gelombang tsunami di Aceh dan Nias 24 Desember 2004, yang menewaskan lebih 200 ribu jiwa, musibah terus terjadi susul menyusul. Seperti gempa bumi di Yogyakarta, gempa di Padang, gempa di Lombok, gempa dan tsunami di Palu dan Donggala.

Selain bencana alam, kecelakaan pesawat terbang juga terjadi beberapa kali. Pada 5 September 2005 Boeing 737-200 Mandala Airlines gagal take off dari Bandara Polonia Medan. Pesawat yang bertujuan Jakarta itu menerobos pagar Bandara dan menabrak perumahan penduduk. Dari 117 penumpang dan awaknya, hanya 17 orang yang selamat. Selain itu, 41 penduduk yang tinggal dekat bandara juga tewas.

Berikutnya adalah kecelakaan pesawat Adam Air, berjenis Boeing 737-300, yang diduga jatuh ke laut di lepas Pantai Mamuju. Seluruh penumpang dan awak pesawat lebih dari 100 orang belum ditemukan sampai kini. Dan kecelakaan pesawat teranyar adalah jatuhnya pesawat Lion Air nomor penerbangan JT 610 di Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10).

Di lautan juga terjadi beberapa kecelakaan kapal laut. KMP Senopati Nusantara yang mengangkut 500 penumpang dan 25 ABK tenggelam pada 30 Desember 2006. Hingga kini baru ditemukan korban selamat 79 orang. Sebelumnya (8/7-2005), KMP Digoel mengalami kecelakaan di Laut Arafuru, Maluku. Sebanyak 84 penumpang tewas dan lebih 100 penumpang lainnya belum diketahui nasibnya. Pada 27 Januari 1981 kecelakaan KMP Tampomas II menewaskan 431 penumpang. Sementara, kebakaran kapal laut Lavina I, dua pekan lalu, menewaskan lebih 50 orang.

Pada masa kolonial perusahaan pelayaran ditangani oleh KPM (Koninklijke Paketvaard Matchappij) yang memiliki 136 armada untuk melayani seantero Nusantara. Tapi, sejauh ini hampir tak pernah terjadi kecelakaan. Dan, jumlah penumpang selalu terdata rapi sesuai dengan manifes yang tercatat. Pada 1957 perusahaan pelayaran Belanda ini diambil alih oleh Pelni.

Ketika SBY masih menjadi presiden, rentetan musibah itu membuat beberapa masyarakat mengusulkan agar digelar ruwatan. Ruwatan biasanya diselenggarakan oleh masyarakat Jawa sebagai usaha untuk membebaskan manusia dari aib dan dosa, sekaligus menghindarkan diri agar tidak dimangsa Batara Kala (Dewa Waktu). Menurut mitologi Hindu, Batara Kala adalah putra Batara Guru (Dewa Siwa) yang berwujud raksasa. Ruwatan, yang artinya kembali ke semula, lazimnya dilaksanakan dengan pertunjukan wayang kulit dengan lakon Murwakala lakon yang berkisah tentang Batara Kala.

Bukan hanya wayang kulit, juga dalam wayang golek terdapat istilah ngeruwat. Kira-kira menjelang pukul 12 malam, sang dalang akan memberitahukan kepada penonton bahwa Sang Batara Kala, mahluk raksasa penyebar bala, sedikit waktu lagi akan keluar. Karenanya, penonton yang tidak ingin menonton sampai selesai diminta meninggalkan arena pertunjukan, sebab mahluk raksasa itu akan memakan otak manusia, biasanya di perempatan jalan.

Karena itu, pada masa lalu sering kita jumpai ancak di perempatan jalan, berupa kembang tujuh rupa, air mawar, telur ayam dan lisong. Saya sendiri yang tidak percaya terhadap seruan sang dalang tentang Batara Kala, sengaja pulang pukul satu dinihari. Ternyata tidak memperoleh halangan apa-apa.

Di kota metropolitan Jakarta ini ternyata masih banyak warga yang percaya pada hal-hal yang bersifat tahayul. Kita masih ingat isu-isu tentang Kolor Ijo yang dikabarkan punya hobi memperkosa cewek untuk meningkatkan ilmu hitamnya. Saat itu, bambu kuning dan daun kelor banyak dicari warga pinggiran Jakarta. Mereka percaya bila bambu kuning dan daun kelor dipasang di depan pintu rumah akan terhindar dari sang Kolor Ijo.

Terlepas dari semua musibah saat ini, sudah saatnya kita umat Islam pada khususnya, bertaubat, memohon ampun dan meminta perlindungan hanya kepada Allah subhanahu wa ta'ala. Karena bagi seorang Muslim, berbuat syirik, meminta kepada selain Allah, dan percaya kekuatan selain Allah, justru membuat Allah murka karena syirik adalah salah satu dosa besar. Wallahu A'lam.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA