Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Mengakhiri Era Restoran Beruang di Albania

Kamis 08 Dec 2022 10:40 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Seekor beruang coklat mencari apel di cagar alam beruang dekat desa Mramor, Kosovo, 22 Desember 2021. Suaka Beruang Pristina telah menyelamatkan beruang dari restoran pribadi di sekitar Kosovo dan Albania. Semua beruang coklat yang dipelihara secara pribadi tinggal di kandang kecil di restoran. Mereka kebanyakan lahir di hutan Kosovo atau Albania dan direnggut dari induknya oleh pedagang hewan.

Seekor beruang coklat mencari apel di cagar alam beruang dekat desa Mramor, Kosovo, 22 Desember 2021. Suaka Beruang Pristina telah menyelamatkan beruang dari restoran pribadi di sekitar Kosovo dan Albania. Semua beruang coklat yang dipelihara secara pribadi tinggal di kandang kecil di restoran. Mereka kebanyakan lahir di hutan Kosovo atau Albania dan direnggut dari induknya oleh pedagang hewan.

Foto: EPA-EFE/VALDRIN XHEMAJ
Restoran telah berganti pemilik dan pemilik baru memilih melepas beruang.

REPUBLIKA.CO.ID, TIRANA -- Mark beruang coklat berbaring di kandangnya di dekat jalan Tirana yang sibuk. Dia menggigit tumpukan roti dan selada dengan lesu di depan jeruji besi yang sudah menahannya selama lebih dari 20 tahun.

Mark adalah yang terakhir dari lusinan beruang yang ditahan dalam kondisi seperti itu di luar restoran Albania. Cara ini digunakan sebagai cara untuk menarik dan menghibur para tamu yang datang.

Baca Juga

"Ketika (kami) mulai pada 2016 ada lebih dari 30 beruang yang disimpan di kandang kecil," kata Magdalena Scherk Trettin dari badan amal yang akan menyelamatkan para beruang Four Paws International.

Dalam proses relokasi, tim yang dibawa Trettin memberikan obat penenang yang kuat kepada Mark. Cara itu perlu dilakukan karena Mark dalam persiapan perjalanan panjang ke Austria, tempat perlindungan yang dijalankan oleh organisasi global yang berbasis di Wina.

 

Ketika Mark tiba di restoran Sofra e Ariut (Meja Beruang), dia masih kecil, memperkirakan beruang ini lahir pada 1998. Restoran berpindah tangan setahun yang lalu dan pemilik barunya memilih untuk menyerahkannya, berencana untuk membongkar kandangnya.

Proses pelepasan Mark ini nyatanya tidak diterima dengan baik oleh seluruh pihak, salah satunya Misir Maxhuku yang tugasnya termasuk merawat Mark selama empat tahun terakhir. "Hari ini saya tidak enak badan karena mereka mengambil beruang itu. Kami sudah terbiasa tinggal bersamanya," katanya.

Four Paws mengatakan, undang-undang yang tidak memadai berarti beruang dan hewan liar lainnya tetap berisiko disalahgunakan sebagai hewan peliharaan atau tempat wisata di Albania, tempat 11 beruang lainnya diselamatkan. Organisasi ini juga menyelamatkan 16 di negara tetangga Kosovo, dengan mengoperasikan tempat perlindungan kedua.

Para ahli mengatakan, jumlah beruang di alam liar telah turun drastis di seluruh Balkan Barat dalam dua dekade terakhir. Penurunan ini akibat dari perusakan habitat dan perburuan ilegal.

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA