Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Lapas Padang Keluarkan 56 Narapidana Lewat Asimilasi Covid-19

Rabu 07 Dec 2022 05:55 WIB

Red: Friska Yolandha

Sejumlah warga binaan menunggu giliran disuntik vaksin COVID-19 di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Padang, Sumatera Barat, Sabtu (26/6/2021). Lapas Padang mengeluarkan 56 narapidana dari penjara lewat program asimilasi COVID-19 sepanjang 2022.

Sejumlah warga binaan menunggu giliran disuntik vaksin COVID-19 di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Padang, Sumatera Barat, Sabtu (26/6/2021). Lapas Padang mengeluarkan 56 narapidana dari penjara lewat program asimilasi COVID-19 sepanjang 2022.

Foto: ANTARA FOTO
Narapidana penerima asimilasi adalah yang dinilai berkelakuan baik selama di lapas.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Padang, Sumatra Barat (Sumbar), mengeluarkan 56 narapidana dari penjara lewat program asimilasi COVID-19 sepanjang 2022. Asimilasi tersebut diberikan setelah melewati proses seleksi yang ketat dan berdasarkan asesmen yang dilakukan Balai Pemasyarakatan (Bapas) Padang.

"Sejak Januari hingga awal Desember 2022 jumlah narapidana yang keluar daripenjara lewat program asimilasi sebanyak 56 orang," kata Kepala Lapas Kelas IIA Padang Era Wiharto, di Padang, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

Menurutnya, narapidana yang menerima asimilasi adalah yang dinilai berkelakuan baik selama menjalani masa hukuman dan tidak melakukan pelanggaran. Untuk jenis kasusnya bervariasi mulai dari tindak pidana pencurian, penggelapan, penganiayaan, hingga narkoba yang hukumannya di bawah lima tahun, papar dia.

Ia mengatakan dasar pemberian asimilasi adalah Permenkumham Nomor 43 Tahun 2021 yang diperbarui dengan Surat Keputusan Menkumham RI Nomor M.HH-73.PK.05.09 Tahun 2022. Permenkumham Nomor 43 Tahun 2021 mengatur bahwa asimilasi di rumah dapat diusulkan bagi narapidana yang masa dua per tiga hukumannya atau anak yang setengah masa hukumannya jatuh pada 30 Juni 2022.

Sedangkan Surat Keputusan Menkumham RI Nomor M.HH-73.PK.05.09 Tahun 2022 mengubah ketentuan bahwa asimilasi dapat diusulkan bagi narapidana yang masa dua pertiga hukumannya atau anak yang setengah masa hukumannya jatuh pada 31 Desember 2022.

Ia berharap asimilasi yang telah diberikan tersebut bisa dimanfaatkan dengan baik para warga binaan dan menjadi motivasi untuk mengubah diri ketika kembali ke lingkungan masyarakat. Namun demikian, Era menegaskan setiap narapidana yang mendapatkan asimilasi COVID-19 terus dipantau oleh pembimbing kemasyarakatan agar tidak membuat masalah.

"Jika ada yang kembali membuat ulah atau melakukan tindak pidana maka asimilasinya dicabut dan yang bersangkutan dimasukkan lagi ke lapas untuk menjalani sisa masa hukuman," jelasnya.

Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Sumbar R Andika Dwi Prasetya mengingatkan jajaran Bapas agar cermat sebelum melepaskan narapidana dari penjara lewat program asimilasi COVID-19.

Ia mengatakan pembimbing kemasyarakatan di Bapas sebagai ujung tombak melakukan pembimbingan dan pengawasan harus memastikan narapidana memiliki penjamin serta dikaji latar belakang kasusnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA