Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Astronom Khawatir Soal BlueWalker 3, Satelit yang Lebih Terang dari Bintang

Selasa 06 Dec 2022 09:39 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

satelit (ilustrasi)

satelit (ilustrasi)

BlueWalker menjadi salah satu benda paling terang di langit

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para astronom semakin khawatir tentang masa depan langit malam. Gambar-gambar baru menunjukkan jejak mengejutkan yang ditinggalkan oleh satelit komunikasi besar-besaran terhadap bidang langit yang gelap dan cerah.

Pada September, AST SpaceMobile meluncurkan satelit pertama dari konstelasi baru ke orbit. Peluncuran sateliy ini membuka jalan bagi sistem menara ponsel di luar angkasa.

Baca Juga

Prototipe yang dikenal sebagai BlueWalker 3 ini membawa antena terbesar dari semua satelit komunikasi komersial hingga saat ini. Kini, BlueWalker menjadi salah satu benda paling terang di langit, bahkan mengungguli beberapa bintang paling terkenal.

Sebuah komite dari Persatuan Astronomi Internasional (IAU), badan pengatur astronomi internasional, mengecam peluncuran tersebut. IAU memperingatkan bahaya yang ditimbulkan oleh satelit ini.

“BlueWalker 3 adalah perubahan besar dalam masalah satelit konstelasi dan seharusnya memberi kita semua alasan untuk berhenti,” kata Piero Benvenuti, ahli astrofisika di Universitas Padova di Italia dan perwakilan IAU, dalam pernyataan tersebut, dilansir dari Space, Kamis (1/12/2022).

Ada dua ancaman utama konstelasi satelit terang seperti BlueWalker 3. Para pendukung seperti IAU prihatin dengan hilangnya “kemampuan manusia untuk mengamati langit malam alami”.

Para astronom sangat khawatir tentang bagaimana garis-garis di langit ini akan memengaruhi pengamatan penelitian mereka. BlueWalker 3 bukanlah satelit terang pertama yang diluncurkan. BlueWalker 3 sama seperti ribuan satelit SpaceX Starlink yang dapat mengganggu pengamatan dalam cahaya tampak.

Tetapi suar baru yang dipancarkan BlueWalker 3 juga memancarkan gelombang radio yang kuat, berpotensi memengaruhi astronomi radio juga.

Meskipun proyek-proyek ini dapat meningkatkan akses seluler dan internet di seluruh dunia, IAU mendesak perusahaan yang meluncurkan satelit dan Komunikasi Federal (FCC) untuk mempertimbangkan kerusakan pada langit malam.

Menanggapi pernyataan IAU, juru bicara AST SpaceMobile mengatakan bahwa misi AST SpaceMobile adalah untuk membantu memecahkan masalah global. Salah satu masalah global adalah kurangnya konektivitas, yang memengaruhi miliaran orang di seluruh dunia.

"Kami sedang membangun jaringan broadband seluler berbasis ruang pertama dan satu-satunya yang dirancang untuk menyediakan jangkauan ke area saat ini di luar jangkauan jaringan saat ini," ucap perusahaan itu.

AST SpaceMobile menambahkan, jika konstelasi satelit dari perusahaan lain mungkin membutuhkan ribuan satelit (seperti 58.000 di orbit pada tahun 2030, menurut laporan pemerintah AS baru-baru ini), perusahaannya berencana untuk menyediakan cakupan global yang substansial dengan jaringan 168 atau kurang dari itu.

“Jaringan terencana kami bertujuan untuk menghubungkan perangkat di seluruh dunia dan mendukung kebaikan universal. Broadband seluler untuk lebih banyak orang secara global akan membantu mengurangi kemiskinan, mendukung pembangunan ekonomi, membangun masyarakat digital yang lebih merata dan beragam, serta menyelamatkan nyawa.

AST SpaceMobile berkomitmen untuk menghindari siaran di dalam atau berdekatan dengan National Radio Quiet Zone (NRQZ) di AS dan lokasi radio astronomi tambahan yang tidak diakui secara resmi. "Kami juga berencana untuk menempatkan gateway antena jauh dari NRQZ dan zona radio-tenang lainnya yang penting untuk astronomi.”

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA