Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Israel Sensor Kurikulum Pendidikan Siswa Palestina, Ini Seruan Liga Arab

Selasa 06 Dec 2022 02:45 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Reiny Dwinanda

Seorang tentara Israel membaca dari sebuah buku di sebelah grafiti yang menampilkan bendera Palestina, selama latihan perang kota di fasilitas pelatihan tentara di pangkalan militer Zeelim, Israel selatan, 9 November 2021. Sejak awal tahun, Israel dilaporkan mulai melakukan langkah untuk menyensor kurikulum sekolah-sekolah yang ada di Yerusalem bagian timur, salah satunya dengan menghapus foto-foto masjid Al Aqsa.

Seorang tentara Israel membaca dari sebuah buku di sebelah grafiti yang menampilkan bendera Palestina, selama latihan perang kota di fasilitas pelatihan tentara di pangkalan militer Zeelim, Israel selatan, 9 November 2021. Sejak awal tahun, Israel dilaporkan mulai melakukan langkah untuk menyensor kurikulum sekolah-sekolah yang ada di Yerusalem bagian timur, salah satunya dengan menghapus foto-foto masjid Al Aqsa.

Foto: AP/Oded Balilty
Israel menyensor kurikulum yang diajarkan di sekolah di Yerusalem bagian timur.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Sistem pendidikan untuk warga Palestina dinilai perlu dilindungi dari upaya-upaya menyensor kurikulum yang diajarkan di sekolah. Hal ini jadi keprihatinan yang mengemuka dalam pertemuan bersama ke-32 yang dilaksanakan Badan Bantuan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) dan Liga Arab.

Pertemuan berlangsung di markas Liga Arab di Mesir pada Ahad (4/12/2022). Perwakilan dari Organisasi dan Kebudayaan Liga Arab, Tamer Anis, menyoroti upaya-upaya Israel menyensor kurikulum Palestina.

Baca Juga

"Kami mendesak dukungan untuk Kementerian Pendidikan Palestina," kata Tamer, seperti dilansir Arab News, Senin (5/12/2022).

Sejak awal tahun, Israel dilaporkan mulai melakukan langkah untuk menyensor kurikulum sekolah-sekolah yang ada di Yerusalem timur. Contohnya ialah penghapusan foto-foto masjid Al Aqsa, kata "Palestina", dan bendera Palestina.

Asisten Sekjen Liga Arab untuk Palestina dan wilayah Arab yang diduduki, Saeed Abu Ali, menuturkan, pertemuan ini dilakukan juga untuk menyadarkan UNRWA tentang krisis finansial yang berlangsung. Kondisi ini berdampak langsung ke Palestina.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA