Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Intelijen AS Sebut Rusia Mulai Kekurangan Amunisi

Selasa 06 Dec 2022 00:10 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Reiny Dwinanda

Layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia pada 24 November 2022 menunjukkan sistem peluncuran roket ganda Badai Rusia yang ditembakkan di lokasi yang dirahasiakan di wilayah Donetsk, Ukraina timur.  Rusia dikabarkan mulai kehabisan amunisi.

Layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia pada 24 November 2022 menunjukkan sistem peluncuran roket ganda Badai Rusia yang ditembakkan di lokasi yang dirahasiakan di wilayah Donetsk, Ukraina timur. Rusia dikabarkan mulai kehabisan amunisi.

Foto: EPA-EFE/RUSSIAN DEFENCE MINISTRY PRESS SERVIC
Rusia diperkirakan tak sanggup memproduksi amunisi sebanyak yang telah dipakainya.

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Rusia disebut telah menggunakan persediaan amunisinya dalam jumlah luar biasa memasuki bulan kesepuluh invasi ke Ukraina. Direktur Intelijen AS, Avril Haines, mengatakan bahwa Rusia tidak memiliki kemampuan yang cukup untuk menambah pasokan amunisinya.

Haines memang tidak menyebutkan angka spesifik tentang jangka waktu habisnya amunisi Rusia. Akan tetapi, ia menekankan itu akan terjadi cukup cepat dan ia meyakini Rusia tengah berupaya mengisi kembali persediaan amunisinya.

Baca Juga

"Jumlahnya luar biasa dan keyakinan kami, mereka tidak mampu memproduksi sebanyak yang telah mereka habiskan. Itulah mengapa Anda lihat mereka pergi ke negara lain, secara efektif, berusaha mendapatkan amunisi," kata Haines, seperti dilansir Defense News, Senin (5/12/2022).

Haines mengungkapkan, Rusia memperoleh pasokan amunisi artileri dari Korea Utara walau dalam jumlah tidak banyak. Komentar Haines ini keluar ketika AS mencoba meningkatkan kemampuan produksi amunisi sambil terus memasok senjata ke Ukraina.

Angkatan Darat AS pada pekan lalu memberi Lockheed Martin dengan kontrak senilai 431 juta dolar AS untuk memproduksi lebih banyak peluncur High Mobility Artillery Rocket System (Himars). Peluncur ini akan dikirim ke Ukraina dalam beberapa bulan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA