Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Dewan Legislatif Palestina Ingatkan Gentingnya Situasi di Al Aqsa dan Masjid Al Ibrahimi

Senin 05 Dec 2022 12:49 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Pasukan Israel berjaga di sekitar Masjid Ibrahimi di Hebron, Tepi Barat, Palestina.

Pasukan Israel berjaga di sekitar Masjid Ibrahimi di Hebron, Tepi Barat, Palestina.

Foto: WAFA
Dukungan masjid Al-Aqsa dan Al-Ibrahimi adalah tugas suci.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Dewan Legislatif Palestina memperingatkan tentang keseriusan situasi di masjid Al-Aqsa dan Al-Ibrahimi karena ketidakadilan musuh Zionis dan serangannya terhadap kesucian umat Islam.

Dilansir di Saba, Senin (5/12/2022), Palestina Online mengutip Presiden Dewan Aziz Duwaik yang menyatakan, "Dukungan masjid Al-Aqsa dan Al-Ibrahimi adalah tugas suci bagi semua bangsa yang terhormat. Darah Ibrahim mengalir di pembuluh darah orang-orang Hebron, mengungkapkan keyakinan akan segera berakhirnya pendudukan dan awal kebebasan,".

Baca Juga

Duwaik meminta warga Palestina di Tepi Barat dan wilayah yang diduduki untuk mendukung orang-orang Al-Quds yang sebagian besar dilanggar oleh musuh dan pemukim. Seruan Palestina berlanjut untuk perlunya mobilisasi di Masjid Al-Aqsa selama periode mendatang, untuk menggagalkan rencana pemukim untuk memperingati hari raya Yahudi di dalam halaman rumahnya.

Dia menggarisbawahi pentingnya mempersiapkan diri dan hadir dalam perjalanan ke Al-Aqsa secara intensif untuk mengatasi serbuan calon pemukim dan rencana mereka untuk melakukan ritual Talmud. Seruan ini datang di tengah peringatan bahwa pemukim akan mengintensifkan serangan mereka ke Al-Aqsa, serta pemindahan sholat Talmudi ke masjid suci.

Sebagaimana diketahui, Masjid Al-Aqsa di Yerusalem tetap menjadi titik pertikaian konstan dalam konflik Palestina-Israel. Situs tersebut telah menjadi bagian wilayah yang paling diperebutkan di Tanah Suci sejak Israel menduduki Yerusalem Timur termasuk Kota Tua pada tahun 1967, bersama dengan Tepi Barat dan Jalur Gaza.

 

Ketegangan telah membara di dekat Al-Aqsa selama beberapa tahun terakhir. Dan pada 2015, bentrokan terjadi ketika ratusan orang Yahudi mencoba memasuki kompleks masjid untuk memperingati hari raya Yahudi. Setahun kemudian, protes juga meletus setelah kelompok pemukim Yahudi mengunjungi kompleks tersebut selama 10 hari terakhir bulan suci Ramadhan yang bertentangan dengan tradisi.

Sebagian besar bentrokan di kompleks tersebut terjadi sebagai akibat dari pemukim Israel yang memprovokasi tindakan yang mencoba berdoa di dalam kompleks. Yang mana hal itu secara langsung melanggar status quo.

Selain itu, ketegangan meningkat pada Juli 2017 setelah Israel menutup Kompleks Masjid Al-Aqsa untuk pertama kalinya sejak 1969. Yakni setelah baku tembak mematikan antara tiga warga Arab-Israel dan pasukan Israel yang berakhir dengan kematian dua petugas polisi Israel dan tiga orang warga Arab-Israeli.

Israel kemudian menutup situs tersebut untuk shalat Jumat dan membukanya kembali pada pekan berikutnya dengan tindakan baru, termasuk detektor logam dan kamera tambahan di pintu masuk kompleks. Tetapi pengunjuk rasa Palestina berdoa di luar gerbang dan menolak memasuki kompleks sampai Israel menghapus langkah-langkah baru yang dipandang sebagai langkah terbaru oleh Israel untuk memaksakan kendali dan menghakimi kota itu.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA