Senin , 05 Dec 2022, 06:38 WIB

Wenger: Jerman Malah Fokus ke Kampanye LGBT Makanya Kandas Cepat di Piala Dunia 2022

Rep: Rahmat Fajar / Red: Gilang Akbar Prambadi
 Kai Havertz (Kiri) dan Niclas Fuellkrug (Kanan) dari Jerman bereaksi setelah pertandingan sepak bola grup E Piala Dunia 2022 antara Kosta Rika dan Jerman di Stadion Al Bayt di Al Khor, Qatar, Jumat (2/12) dini hari WIB.
Foto EPA-EFE/Ronald Wittek

Kai Havertz (Kiri) dan Niclas Fuellkrug (Kanan) dari Jerman bereaksi setelah pertandingan sepak bola grup E Piala Dunia 2022 antara Kosta Rika dan Jerman di Stadion Al Bayt di Al Khor, Qatar, Jumat (2/12) dini hari WIB.

Tim-tim besar lain mengesampingkan isu politis di Piala Dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, DOHA -- Kepala Pengembangan Sepakbola Global FIFA Arsenel Wenger menilai demonstrasi politik para pemain Jerman di Piala Dunia Qatar 2022 berkontribusi tersingkirnya mereka di fase grup. Para pemain starting XI Jerman melakukan gerakan tutup mulut sebelum  pertandingan pembuka melawan Jepang dimulai. Sikap itu sebuah protes atas dilarangnya mengenakan ban kapten ‘One Love’ oleh FIFA.

Jerman salah satu dari beberapa negara Eropa, termasuk Inggris yang berencana mengenakan ban kapten pelangi untuk menunjukkan dukungan bagi komunitas LGBTQ+ yang dilarang di Qatar. FIFA mengancam memberikan sanksi kartu kuning jika mereka tetap mengenakan ban kapten tersebut.

Baca Juga

Wenger mengatakan, ketika tim pergi ke Piala Dunia maka semestinya sadar tak boleh kalah di laga pertama. Tim berpengalaman lainnya seperti Prancis dan Inggris bermain bagus di laga pertama sehingga memenangkan laga.

“Tim-tim yang siap secara mental, dengan pola pikir untuk fokus pada kompetisi, dan bukan demonstrasi politik,” kata mantan pelatih Arsenal tersebut dilansir dari standard, Ahad (4/12/2022).

Menurut Wenger, Inggris telah belajar banyak dari pengalamannya di turnamen besar. Inggris saat ini sedang ada di puncak yang diisi oleh pemain muda. Wenger juga memuji Gareth Southgate sebagai pelatih cerdas yang mampu menganalisis permainan dengan baik.

“Dia seperti tim. Dia telah belajar dari Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa dan dia sekarang berada dalam situasi yang baik untuk mewujudkannya," ujarnya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
timnas jerman jerman gagal lolos kesombongan jerman timnas jerman pulang lgbt piala dunia qatar piala dunia lgbt piala dunia 2022 piala dunia 2022 qatar world cup 2022 lgbt fifa
Berita Terpopuler

Ini Sejarah Pertemuan Argentina Kontra Kroasia

Selasa , 13 Dec 2022, 13:02 WIB

Cetak Gol ke Gawang Kroasia, Neymar Samai Rekor Pele

Sabtu , 10 Dec 2022, 02:58 WIB

Daftar Juara Piala Dunia dari Masa ke Masa, Brasil Mengoleksi Gelar Terbanyak

Ahad , 20 Nov 2022, 17:13 WIB
Berita Lainnya