Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

PDIP Lama Deklarasikan Capres, Ini Kata Pengamat Politik

Senin 05 Dec 2022 06:05 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Bilal Ramadhan

Puan Maharani (kiri) dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Pengamat menilai PDIP membutuhkan perhitungan matang untuk mendeklarasikan capresnya.

Puan Maharani (kiri) dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Pengamat menilai PDIP membutuhkan perhitungan matang untuk mendeklarasikan capresnya.

Foto: Republika/Fitriyanto
Pengamat menilai PDIP membutuhkan perhitungan matang untuk mendeklarasikan capresnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik dari UPH, Emrus Sihombing menilai, PDIP merupakan partai besar dengan historikal yang panjang. Untuk itu dalam menentukan calon presiden (capres) yang akan diusung dibutuhkan perhitungan matang. 

Sebagaimana diketahui, elektabilitas kader PDIP Ganjar Pranowo melejit jelang Pemilu 2024 nanti. Namun demikian bukan rahasia lagi bahwa PDIP juga dapat saja mengusung Puan Maharani sebagai capres mengingat kuatnya pengaruh Megawati dalam partai berlambang banteng tersebut. 

"Dua sosok ini (Puan dan Ganjar) sama-sama memiliki prestasi di bidangnya masing-masing, sehingga menurut saya PDIP butuh perhitungan yang matang untuk mengusung capresnya," kata Emrus saat dihubungi Republika, Ahad (4/12/2022). 

Baca juga : Ungkap Hubungan Dekatnya dengan Erick Thohir, Ganjar: Beliau Jagoan Ekonomi Global

Menurut Emrus, secara ideal penentuan capres harusnya dilakukan partai sejak lima tahun sebelum pemilu dimulai. Hal ini untuk mempersiapkan calon yang terpilih tersebut secara matang untuk dapat mengemban perannya secara maksimal.

Dia mengapresiasi langkah Nasdem yang telah lebih dulu menentukan Anies Baswedan sebagai capresnya. Di sisi lain dia menilai, tingginya elektabilitas seorang kader tidak menjadi jaminan dia akan memenangi pemilu.

Dia mencontohkan saat Ganjar Pranowo pertama kali mencalonkan diri sebagai kepala daerah di Jawa Tengah. Kala itu, kata dia, elektablitas Ganjar sangat rendah namun nyatanya dia dapat memenangkan pemilihan. 

Baca juga : Pengamat Sebut Relawan Jokowi Harusnya Sudah Membubarkan Diri

Sehingga Emrus menilai, tingginya elektabilitas seorang kader belum dapat menjadi jaminan memenangkan pemilu. Yang lebih penting adalah, kata dia, soliditas kerja 'mesin' partai yang nampak di permukaan. 

"Elektabilitas tak menjamin, karena secara realitas kita lihat bagaimana partai memiliki 'mesin'-nya tersendiri untuk mendukung calonnya," kata dia.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA