Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Muqtada Al-Sadr, Ulama Syiah Berpengaruh di Irak Ajak Dunia Lawan Komunitas LGBTQ

Ahad 04 Dec 2022 22:21 WIB

Rep: Rizky Jaramaya / Red: Nashih Nashrullah

Ulama Syiah berpengaruh di Irak Muqtada al-Sadr, mengajak dunia melawan kampanye komunitas LGBTQ

Ulama Syiah berpengaruh di Irak Muqtada al-Sadr, mengajak dunia melawan kampanye komunitas LGBTQ

Foto: AP/Greg Baker
Kampanye anti-LGBTQ al-Sadr muncul di tengah ajang Piala Dunia

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD – Seorang ulama syiah Irak yang berpengaruh, Muqtada al-Sadr meluncurkan kampanye anti-LGBTQ. Dia menyerukan kepada seluruh masyarakat di seluruh dunia untuk bersatu memerangi komunitas LGBTQ.

"Saya menyerukan kepada pria dan wanita beriman (untuk) bersatu di seluruh dunia untuk memerangi (komunitas LGBTQ), bukan dengan kekerasan, pembunuhan atau ancaman, tetapi dengan pendidikan dan kesadaran, dengan logika dan metode etis," ujar al-Sadr, dilaporkan Alarabiya, Ahad (4/12/2022).

Baca Juga

Seruan pemimpin agama tersebut telah memicu ketakutan di komunitas LGBTQ, mengingat pengikut al-Sadr memiliki sejarah kekerasan. 

Al-Sadr mengumumkan pengunduran dirinya dari politik pada Agustus di tengah kebuntuan atas pembentukan pemerintahan. 

Pengunduran diri al-Sadr membuat ratusan loyalisnya marah dan menyerbu gedung-gedung pemerintah di ibu kota, sehingga memicu bentrokan yang menewaskan sedikitnya 30 orang. 

Pada Jumat (2/12/2022), setelah sesi sholat Ashar, ribuan pengikut al-Sadr berbaris di luar masjid di seluruh negeri untuk menandatangani janji kapanye melawan homoseksualitas atau LGBTQ dengan cara etis, damai, dan religius. Mereka juga menuntut penghapusan hukum homoseksualitas.

Irak tidak memiliki undang-undang yang secara eksplisit mengkriminalisasi homoseksualitas. Namun Iran memiliki undang-undang yang melarang "tindakan tidak sopan". 

Baca juga: Pernah Benci Islam hingga Pukul Seorang Muslim, Mualaf Eduardo Akhirnya Bersyahadat 

Human Rights Watch menggambarkan, ketentuan samar dalam undang-undang itu dapat digunakan untuk menargetkan minoritas seksual dan gender.

Kampanye anti-LGBTQ yang digaungkan al-Sadr muncul di tengah ajang Piala Dunia di Qatar yang telah menarik perhatian internasional terhadap hak-hak LGBTQ.

Hubungan seksual sesama jenis di Qatar adalah ilegal. Beberapa penonton dilarang membawa atribut dengan warna pelangi ke stadion, yang merupakan simbol hak LGBTQ. 

Di Kota Kufa ratusan orang berkumpul  untuk menandatangani janji kampanye anti-LGBTQ pada Jumat (2/12/2022). Imam masjid setempat, Kazem al-Husseini membantah bahwa kampanye tersebut dipicu Piala Dunia.  

“Ada ketakutan bahwa Barat menekan rezim Arab dan Islam untuk melegitimasi pernikahan sesama jenis dalam konstitusi dan undang-undang sehingga mereka mencoba menormalkan penyimpangan ini,” kata al-Husseini.

Seorang jurnalis Irak yang telah menulis tentang isu-isu LGBTQ, Sanar Hasan, mencatat bahwa al-Sadr sebelumnya menyalahkan pandemi Covid-19 dan cacar monyet terkait homoseksualitas.  

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA