Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Warga Kiev Diminta Timbun Air dan Pakaian Hangat

Jumat 02 Dec 2022 16:40 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Dwi Murdaningsih

 Orang-orang duduk di restoran yang diterangi lilin saat pemadaman listrik berlanjut di pusat kota Kyiv (Kiev), Ukraina, 06 November 2022 (dikeluarkan 07 November 2022). Walikota Kyiv Vitali Klitschko meminta penduduk ibukota Ukraina untuk menghemat pasokan dan mempertimbangkan untuk pindah sementara jika listrik padam total. Pemadaman listrik terjadwal diberlakukan di seluruh negeri, termasuk ibu kota Kyiv, kata operator listrik Ukrenergo, ketika serangan Rusia menargetkan infrastruktur kritis dan energi Ukraina. Pasukan Rusia pada 24 Februari memasuki wilayah Ukraina, memulai konflik yang telah memicu kehancuran dan krisis kemanusiaan.

Orang-orang duduk di restoran yang diterangi lilin saat pemadaman listrik berlanjut di pusat kota Kyiv (Kiev), Ukraina, 06 November 2022 (dikeluarkan 07 November 2022). Walikota Kyiv Vitali Klitschko meminta penduduk ibukota Ukraina untuk menghemat pasokan dan mempertimbangkan untuk pindah sementara jika listrik padam total. Pemadaman listrik terjadwal diberlakukan di seluruh negeri, termasuk ibu kota Kyiv, kata operator listrik Ukrenergo, ketika serangan Rusia menargetkan infrastruktur kritis dan energi Ukraina. Pasukan Rusia pada 24 Februari memasuki wilayah Ukraina, memulai konflik yang telah memicu kehancuran dan krisis kemanusiaan.

Foto: EPA-EFE/ROMAN PILIPEY
Warga diminta berjaga-jaga jika terjadi pemadaman listrik total.

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Beberapa pekan terakhir Rusia meningkatkan intensitas serangan ke infrastruktur energi Ukraina. Serangan-serangan ini mengganggu pasokan listrik, air dan pemanas di kota-kota Ukraina.

Ukraina dan Barat mengatakan strategi yang bertujuan untuk melukai orang merupakan kejahatan perang. Pada Kamis (1/12/2022) kemarin Walikota Kiev Vitaliy Klitschko mengajak warganya untuk menimbul air, makanan dan pakaian hangat untuk berjaga-jaga bila terjadi pemadaman listrik total.

Baca Juga

Kepala Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan serangan ke infrastruktur tampaknya menambah biaya untuk menjaga perekonomian Ukraina tahun depan menjadi 1 miliar dolar AS per bulan. Ia menambahkan bantuan ke negara itu harus "ditambah" lagi.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan artileri Rusia menghantam posisi Ukraina di dalam dan sekitar Kota Bakhmut di timur dan ibukota wilayah Kherson di selatan. Dalam pernyataannya staf umum mengatakan pasukan Rusia mencoba untuk mengambil posisi bertahan dan menembaki kota di utara.

Pernyataan di medan pertempuran belum dapat dikonfirmasi secara independen. Rusia meninggalkan Kota Kherson bulan November lalu.

Dalam konferensi pers tahunan di Moskow, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov membela serangan rudal Rusia ke Ukraina. Ia mengatakan serangan infrastruktur Ukraina bertujuan mencegah Kiev menerima impor senjata dari Barat.

Ia tidak menjelaskan bagaimana serangan-serangan itu dapat mencapai tujuan tersebut. "Kami mematikan fasilitas energi (di Ukraina) yang mengizinkan anda (Barat) untuk memompa senjata mematikan ke Ukraina untuk membunuh warga Rusia," kata Lavrov.

"Maka jangan katakan AS dan NATO tidak berpartisipasi dalam perang, anda berpartisipasi langsung."

Sebagai tanda beberapa saluran komunikasi tetap terbuka, Kementerian Pertahanan Rusia dan kepala administrasi pemerintah Ukraina mengatakan kedua negara saling tukar 50 tahanan perang.

sumber : reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA