Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Polres Sukabumi Kota Bongkar Kasus Penyalahgunaan Solar Subsidi

Jumat 02 Dec 2022 10:10 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Penyidik mengamati barang bukti kendaraan roda empat saat membongkar kasus penimbunan BBM solar bersubsidi (ilustrasi).

Penyidik mengamati barang bukti kendaraan roda empat saat membongkar kasus penimbunan BBM solar bersubsidi (ilustrasi).

Foto: ANTARA/Teguh Prihatna
Solar yang dibeli tiga tersangka di SPBU, kemudian dipindahkan ke tangki 8.000 liter.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Personel Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Sukabumi Kota mengungkap kasus penyalahgunaan bahan bakar minyak (BBM) subsidi jenis solar di Kampung Babakan, Kecamatan Cisaat, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Aparat meringkus tiga pelaku terkait kasus penyalahgunaan BBM.

"Pada kasus ini kami pun menangkap tiga tersangka berinisial AG (35), YAS (39), dan S (21) di RT 04, RW 02, Desa Babakan, Kecamatan Cisaat," kata Kapolres Sukabumi Kota, AKBP SY Zainal Abidin di Kota Sukabumi, Jawa Barat pada Kamis (2/12/2022).

Menurut Zainal, pengungkapan kasus penyalahgunaan BBM subsidi berawal dari laporan masyarakat ke Polsek Cisaat yang kemudian berkoordinasi dengan Polres Sukabumi Kota untuk dilakukan penyelidikan. Setelah dilakukan pengintaian, personel gabungan dari Satreskrim Polres Sukabumi Kota dan Polsek Cisaat menggerebek sebuah gudang yang dijadikan tempat penyimpanan BBM subsidi.

Selain menangkap tiga tersangka, pihaknya juga menyita sejumlah barang bukti lainnya. Tiga tersangka ini mempunyai perannya masing-masing. Ssebagai sopir mobil boks bernopol B 9128 KCA bertugas membeli BBM subsidi ke beberapa SPBU di wilayah Sukabumi menggunakan mobil boks yang sudah dimodifikasi kapasitas penyimpanan BBM.

Kemudian YAS dan AG berperan memindahkan BBM subsidi ke tangki berkapasitas 8 ribu liter. Truk boks tersebut mampu menampung seribu liter BBM yang dibeli dari beberapa SPBU. "Kami juga masih mengembangkan kasus ini dan memburu tersangka lainnya, yakni AJ (44) yang merupakan pemodal atau otak dari penyalahgunaan BBM subsidi ini," kata Zainal.

Dia mengatakan, keterangan dari tersangka, bisnis ilegalnya itu sudah berjalan selama dua pekan. BBMsubsidi tersebut kemudian dibawa ke wilayah Cigombong, Kabupaten Bogor. BBM subsidi yang dibeli tersangka di SPBU di Sukabumi kemudian dipindahkan ke tangki berkapasitas 8.000 liter yang tersimpan di dalam truk.

Adapun barang bukti yang disita, yakni satu unit mobil boks warna putih yang di dalamnya terdapat tiga toren kosong dan satu toren yang berisi BBM subsidi sebanyak 1.000 liter. Kemudian, satu unit truk boks warna kuning untuk mengangkut tangki berbentuk kotak terbuat dari besi yang berisi BBM subsidi sebanyak 7.000 liter.

Selanjutnya, satu unit mesin pompa air, satu unit mesin pompa khusus minyak, satu buah selang berdiameter dua inci dengan panjang empat meter dan satu buah selang berdiameter dua inci sepanjang enam meter. Ketiga tersangka dijerat dengan Pasal 55, 53, huruf B, C dan D Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi, dengan ancaman hukuman enam tahun penjara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA