Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Waspada Guncangan, BMKG Minta Warga Cianjur Atur Kondisi Rumah

Rabu 30 Nov 2022 19:21 WIB

Red: Ilham Tirta

Seorang warga menggendong anaknya melintasi rumah yang rubuh akibat gempa bumi di Cieunder, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Masyarakat yang sudah kembali ke rumah diminta tetap waspada gempa susulan.

Seorang warga menggendong anaknya melintasi rumah yang rubuh akibat gempa bumi di Cieunder, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Masyarakat yang sudah kembali ke rumah diminta tetap waspada gempa susulan.

Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Gempa susulan masih terjadi walaupun pada kekuatan yang lebih kecil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperingatkan masyarakat di Cianjur, Jawa Barat yang sudah kembali ke rumah agar mengatur kondisi rumah sedemikian rupa. Warga harus mengkondisikan rumahnya untuk memudahkan proses evakuasi ketika terjadi gempa susulan.

Koordinator Peringatan Dini Gempa Bumi BMKG, Sigit Pramono meminta masyarakat yang berada di lokasi untuk menjauhi wilayah yang berpotensi terdampak. "Untuk yang di rumah di situ tentunya ditata kembali beberapa objek atau benda yang sensitif terhadap getaran walaupun kecil, seperti getaran susulan beberapa yang Magnitudo 3 itu. Tentunya perlu ditata untuk bagaimana nanti ketika mengambil langkah evakuasi keluar akan lebih mudah dan tertata," ujar Sigit dalam konferensi pers virtual, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

BMKG juga menyampaikan, aktivitas gempa susulan dari gempa utama M 5,6 terus mengalami penurunan. Penurunan juga dilihat dari sisi kekuatan getaran.

Bupati Cianjur, Herman Suherman mengatakan, proses pencarian korban gempa akan dilanjutkan hingga Sabtu (3/12/2022). Sebelumnya, proses pencarian direncanakan akan berakhir hari ini. Perpanjangan itu disebabkan karena masih ada 12 warga yang belum ditemukan hingga saat ini.

Total korban jiwa akibat gempa Cianjur kini mencapai 328 orang. Korban luka berat yang masih dirawat ada 61 orang. Semuanya masih dirawat di rumah sakit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA