Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Batu Nisan Ottoman, Sebuah Estetika yang Teruji Melewati Zaman

Kamis 01 Dec 2022 06:05 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Batu nisan di makam Ottoman di Turki. Batu Nisan Ottoman, Sebuah Estetika yang Teruji Melewati Zaman

Batu nisan di makam Ottoman di Turki. Batu Nisan Ottoman, Sebuah Estetika yang Teruji Melewati Zaman

Foto: TRT World
Batu nisan Ottoman mewakili biografi orang yang meninggal.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Hari itu adalah hari hujan di Kawasan Masjid Suleymaniye, Istanbul, Turki. Masjid terkenal itu selesai dibangun pada 1557.

 Banyak bangunan unik yang membedakan masjid dan kompleksnya, yang hingga abad terakhir mencakup beberapa perguruan tinggi (madrasah), rumah sakit, hamam (tempat pemandian), yayasan amal dan kuburan, yang terletak di samping makam Sultan Sulaiman. Sebagian besar fasilitas ini telah lenyap, tetapi satu yang tersisa dan memberikan kedamaian bagi pengunjung yang berjalan melalui halaman kompleks masjid, yaitu makam.

Baca Juga

 Deretan makam berada di dekat pintu masuk kompleks sehingga mereka yang berdoa di dalamnya dapat melihatnya sebagai pelajaran tentang kematian. Makam berfungsi sebagai pengingat kuat bahwa manusia adalah fana dan waktunya di bumi bersifat sementara.

 Tetapi mereka juga berfungsi melestarikan nilai artistik yang dimiliki Ottoman pada batu nisan. Dilansir dari TRT World, Profesor Suleyman Berk merupakan Associate Professor di Universitas Yalova dan pakar Sejarah Seni Islam-Turki mengatakan.

 

“Utsmaniyah (Ottoman) memiliki budaya seni kuburan dan batu nisan. Beberapa kuburan berada di halaman masjid, yang lain di tengah lingkungan,” katanya.

 Lebih penting lagi, ia menjelaskan setiap batu nisan unik dalam karakteristik dan sejarahnya. "Ini mewakili biografi orang yang meninggal,” tambahnya.

Salah satu makam menunjukkan makam kapten angkatan laut (Kaptan-i Derya) Ibrahim Pasha, yang meninggal pada 1725. Menurut sejarawan Talha Ugurluel, makam ini menunjukkan seorang kapten dengan jangkar, tali, dan tiang patah yang memasuki kapal yang membawanya ke alam baka, tempat peristirahatan terakhirnya.

photo
Batu nisan makam kapten angkatan laut Ibrahim Pasha, yang meninggal pada 1725. Makam ini menunjukkan seorang kapten dengan jangkar, tali, dan tiang patah yang memasuki kapal yang membawanya ke alam baka, tempat peristirahatan terakhirnya. - (TRT World)
Baca juga : Setelah 8 Tahun, Pemakaman Muslim Minnesota Akhirnya Bisa Layani Umat

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA