Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Dahsyatnya Dzikir untuk Terapi Penyalahgunaan Narkoba, Ini 3 Syaratnya

Kamis 24 Nov 2022 07:27 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Berdzikir. Ilustrasi, Dzikir kepada Allah SWt bisa dijadikan sebagai terapi penyalahgunaan narkoba

Berdzikir. Ilustrasi, Dzikir kepada Allah SWt bisa dijadikan sebagai terapi penyalahgunaan narkoba

Foto: Darmawan / Republika
Dzikir kepada Allah SWt bisa dijadikan sebagai terapi penyalahgunaan narkoba

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Dalam dunia tasawuf, dzikir memiliki kedudukan yang sangat signifikan. Dzikir kepada Allah SWT atau dzikrullah menempati sentral amaliah hamba yang beriman. 

Karena, dzikrullah adalah keseluruhan getaran hidup yang digerakkan oleh kalbu dalam totalitas Ilahiah.

Baca Juga

Dalam buku berjudul “Melacak Pemikiran Tasawuf di Nusantara”, M Solihin menjelaskan, totalitas itu lah yang mempengaruhi aktivitas aktivitas, gerak-gerik hamba, kediaman, dan kontemplasi hamba. 

“Karena itulah kaum sufi memandang bahwa zikir mempunyai peranan penting dalam upaya mengobati penyakit-penyakit rohani,” jelas Solihin dikutip dari buku terbitan Rajagrafindo tersebut.

Menurut Solihin, sebagian ahli kedokteran jiwa juga telah meyakini bahwa penyembuhan penyakit klien dapat dilakukan lebih cepat jika memakai cara yang berdasarkan pendekatan keagamaan, yaitu dengan membangkitkan potensi keimanan kepada Tuhan lalu menggerakkannya ke arah pencerahan batiniah.

Dengan kondisi batin yang tercerahkan itulah yang akhirnya menimbulkan kepercayaan diri bahwa Tuhan adalah satu-satunya kekuatan penyembuhan dari penyakit-penyakit yang diderita. Kepercayaan itulah yang menjadi daya dorong kuat bagi kesembuhan penyakit batin.

Dari penjelasan tersebut tampak bahwa ada hubungan antara zikir dengan terapi. “Dzikir tampaknya merupakan cara yang terbaik untuk mengobati penyakit-penyakit rohaniah, termasuk juga penyakit kecanduan narkoba,” kata Solihin.

Adapun beberapa lafal zikir yang bersumber dari Alquran dan hadits di antaranya adalah kalimat tahmid, tasbih, takbir, tahlil, basmalah, istighfar, dan kalimat hauqalah. Dalam membaca dzikir tersebut, ada beberapa hal yang juga harus diperhatikan.

Pertama, hendaknya dzikir diniatkan untuk mendekatkan diri dan beribadah kepada Allah SWT dengan tujuan mencari ridha, cinta makrifat-Nya. 

Kedua, dzikir tersebut sebaiknya dilakukan dalam keadaan memiliki wudhu. Ketiga, dilakukan pada tempat-tempat dan suasana yang menunjang kekhusyuan.   

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA