Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Pendekatan yang Lembut Dapat Tingkatkan Imunisasi Anak

Ahad 09 Oct 2022 05:55 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Seorang anak diimunisasi saat acara Gebyar Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) yang digelar UPT Puskesmas Sukahaji, Kecamatan Babakan Ciparay, Kota Bandung, di Graha Mutiara, Jalan Situ Aksan, Jumat (30/9). BIAN bertujuan untuk membentuk herd immunity anak. Pemerintah Kota Bandung terus menggencarkan pelayanan imunisasi pada bayi dan balita melalui fasilitas puskesmas.

Seorang anak diimunisasi saat acara Gebyar Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) yang digelar UPT Puskesmas Sukahaji, Kecamatan Babakan Ciparay, Kota Bandung, di Graha Mutiara, Jalan Situ Aksan, Jumat (30/9). BIAN bertujuan untuk membentuk herd immunity anak. Pemerintah Kota Bandung terus menggencarkan pelayanan imunisasi pada bayi dan balita melalui fasilitas puskesmas.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Kampanye imunisasi anak bisa lebih digaungkan seperti sosialisasi vaksin Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Pengamat sosial Universitas Indonesia (UI) Rissalwan Habdy Lubis mengatakan informasi tentang vaksin anak yang disampaikan pos pelayanan terpadu (posyandu) harus dengan pendekatan yang lembut agar capaian imunisasi untuk anak terpenuhi.

"Pendekatannya, saya kira sebetulnya sudah sangat baik. Kembali lagi ke posyandu, informasi tentang imunisasi anak itu disampaikan dengan pendekatan yang soft," ucapnya saat dihubungi Antara di Jakarta, Sabtu (8/10/2022).

Baca Juga

Dengan pendekatan yang lembut capaian imunisasi anak akan terpenuhi secara nasional, terutama di daerah pedalaman dan tidak terjangkau. Namun semenjak pandemi Covid-19 terjadi, distribusi imunisasi anak sedikit terhambat karena kurangnya sosialisasi kepada warga daerah.

"Mungkin pendekatan kita terhadap vaksinasi Covid-19 memengaruhi imunisasi kepada anak di beberapa daerah. Saya tidak punya data seluruh Indonesia, tapi di Papua, di tiga kabupaten jelas sekali penolakan," ucap Rissalwan.

Tiga kabupaten tersebut adalah Supiori, Nabire, Jayawijaya. Maka itu Ia bersama UNICEF (United Nations International Children's Emergency Fun) mengadakan program untuk sosialisasi imunisasi anak untuk tiga kabupaten di Papua itu. Sosialisasi yang dilakukan berupa imbauan bahwa imunisasi anak berbeda dengan vaksinasi Covid-19.

"Program ini tujuannya adalah mendorong vaksin dan imunisasi anak di pedalaman-pedalaman seperti di gunung dan daerah tak terjangkau," ucapnya.

Menurutnya, alasan terhambatnya distribusi imunisasi anak di beberapa daerah tersebut adalah orang tua tidak mengetahui isi cairan dalam suntikan. Selain itu, pandemi Covid-19 menjadikan penduduk daerah pedalaman takut anaknya akan terjangkit virus jika disuntik.

Ia berharap kampanye imunisasi anak bisa lebih digaungkan seperti adanya baliho atau edaran pamflet sehingga sosialisasinya tidak kalah dengan pentingnya vaksin Covid-19. "UNICEF pun menyadari mandatori vaksinasi Covid ini memengaruhi distribusi imunisasi anak sehingga menjadi terhambat. Dengan pendekatan yang lembut diharapkan total populasi akan tercapai untuk imunisasi dan tidak kalah suara dari pentingnya vaksinasi Covid-19," ucap Rissalwan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA