Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Muhammadiyah Minta Investigasi Kanjuruhan Jangan Ada yang Ditutupi 

Kamis 06 Oct 2022 20:26 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Nashih Nashrullah

Sebuah spanduk yang menyerukan penyelidikan terhadap penyerbuan Stadion Kanjuruhan yang mematikan tergantung dari papan reklame di Malang, Jawa Timur, Indonesia, 05 Oktober 2022. Presiden Indonesia telah memerintahkan penyelidikan dan audit ke semua stadion sepak bola di negara ini, untuk memastikan keselamatan penggemar setelah setidaknya 131 orang tewas dalam kerusuhan dan penyerbuan menyusul pertandingan sepak bola antara Arema FC dan Persebaya Surabaya di Jawa Timur pada 01 Oktober 2022.

Sebuah spanduk yang menyerukan penyelidikan terhadap penyerbuan Stadion Kanjuruhan yang mematikan tergantung dari papan reklame di Malang, Jawa Timur, Indonesia, 05 Oktober 2022. Presiden Indonesia telah memerintahkan penyelidikan dan audit ke semua stadion sepak bola di negara ini, untuk memastikan keselamatan penggemar setelah setidaknya 131 orang tewas dalam kerusuhan dan penyerbuan menyusul pertandingan sepak bola antara Arema FC dan Persebaya Surabaya di Jawa Timur pada 01 Oktober 2022.

Foto: EPA-EFE/MAST IRHAM
Muhammadiyah menyerukan transparansi dalam investigasi Kanjuruhan

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA – Tragedi Kanjuruhan masih menyisakan haru. Sampai saat ini, total korban jiwa yang diakibatkan peristiwa kelam itu sebanyak 131 orang terdiri dari 44 korban yang tercatat di RS pemerintah, 75 di RS swasta dan 12 di luar faskes. 

Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Prof Haedar Nashir, mengatakan Muhammadiyah sejak awal meminta investigasi dilakukan. Secara obyektif, terbuka, transparan terhadap hasil dan jangan sampai ada usaha untuk menutupi apapun. 

Sebab, dia mengingatkan, publik baik di Indonesia maupun dunia, memerlukan itu. Haedar berpendapat, lebih baik kita salah dan mengakui ada kesalahan-kesalahan daripada tragedi besar yang menyebabkan banyak nyawa melayang ini kita tutupi. 

"Karena, dengan kita belajar jujur, terbuka, obyektif, transparan, itu kita belajar untuk tidak mengulangi ke depannya," kata Haedar, Kamis (6/10/2022). 

Setelah ini, dia mengingatkan, dunia sepakbola di Indonesia perlu diregulasi dengan baik, tidak sekadar menjadi sebuah industri. Apalagi, Haedar meyakini, negara-negara maju sekalipun, walau jadi industri hebat regulasi begitu rupa. 

Bahkan, Haedar menerangkan, sampai seorang penonton baru boleh membawa masuk minuman ke stadion saat sudah dilepas tutup tempat minum yang dibawa tersebut. 

Artinya, regulasi yang mereka terapkan sudah diatur sampai sebegitu detailnya. "Masih ada rasisme, tapi hukuman terhadap rasisme tinggi," ujar Haedar. 

Kedua, sistem kehidupan kita secara keseluruhan perlu diperbaiki. Apalagi, ia melihat, Indonesia untuk pengamanan memang masih sangat kurang. Misal, tempat bermain anak masih banyak yang besinya berkarat, patah, tajam dan lain-lain. 

Selain itu, masyarakat ataupun pemangku-pemangku kepentingan terkait yang melihat itu masih abai, walaupun menyadari itu akan digunakan anak-anak. Jadi, kita harus mulai perbaiki infrastruktur yang menyangkut ke keselamatan warga negara. 

Terkait tragedi ini, publik banyak memperbincangkan posisi Ketua Umum Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI), Mochamad Iriawan, yang tidak sedikit pula diminta untuk mundur. Menurut Haedar, terkait itu cuma ditentukan hati nurani. 

"Itu nurani yang paling menentukan, tapi poin pentingnya adalah tanggung jawab," kata Haedar. (Wahyu Suryana)  

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA