Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Korban Meninggal Tragedi Kanjuruhan Bertambah 131, Mensos Risma Pastikan Menambah Anggaran

Kamis 06 Oct 2022 19:41 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Muhammad Hafil

Menko PMK Muhadjir Effendi (Kanan) bersama Mensos Tri Rismaharini menyapa warga saat penyerahan bansos di Kantor Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur, Senin (3/10/2022). Mensos Tri Rismaharini bersama Menko PMK Muhadjir Effendi dan Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah menyampaikan belasungkawa sekaligus menyerahkan secara langsung bansos berupa uang tunai dan sembako kepada sejumlah keluarga korban tragedi Kanjuruhan di wilayah tersebut.

Menko PMK Muhadjir Effendi (Kanan) bersama Mensos Tri Rismaharini menyapa warga saat penyerahan bansos di Kantor Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur, Senin (3/10/2022). Mensos Tri Rismaharini bersama Menko PMK Muhadjir Effendi dan Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah menyampaikan belasungkawa sekaligus menyerahkan secara langsung bansos berupa uang tunai dan sembako kepada sejumlah keluarga korban tragedi Kanjuruhan di wilayah tersebut.

Foto: ANTARA/Irfan Anshori
Pemerintah telah memberikan santunan untuk korban tragedi Kanjuruhan.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Menteri Sosial Tri Rismaharini mengatakan akan menambahkan bantuan sosial untuk korban tragedi Kanjuruhan usai laga Arema vs Persebaya, Sabtu (1/10/2022). Diketahui korban jiwa tragedi tersebut bertambah menjadi 131 meninggal.

"Ada tambahan lagi (korban jiwa), kami akan tambahin. Akan kami tambah lagi alokasi anggarannya," ujar Risma saat ditemui di Gedung Aneka Bhakti, Sentra Pangudi Luhur, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (6/10/2022).

Baca Juga

Namun, Risma tidak menyebut secara detil penambahan anggaran yang akan diberikan. "Jadi (anggaran) tergantungnya yang meninggal yang sakit," kata Risma.

Sebelumnya Kemensos bersama Kementrian Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) telah memberikan santunan kepada 125 ahli waris yang terdata oleh Kemensos per Senin (3/10/2022) di Kota dan Kabupaten Malang yang menjadi korban dalam tragedi tersebut. Masing-masing ahli waris menerima santunan sebesar Rp15 juta dan paket sembako.

Menko PMK Muhadjir Effendy mengatakan, saat ini pihaknya masih akan fokus pada penanganan darurat insiden dan korban, baik yang luka maupun tewas. Hal itu dilakukan, sebagai tugas dan fungsi Kemenko PMK untuk terus melakukan penanganan korban, terutama melakukan update data.

“Yang sakit kita layani sebaik dan secepat mungkin dan gratis, sedang yang meninggal keluarganya beri santunan dari pemerintah pusat, provinsi maupun kabupaten-kota,” ungkapnya saat menengok korban tragedi Stadion Kanjuruhan, yang dirawat di beberapa rumah sakit (RS) di Kabupaten Malang, Ahad (2/10/2022) .

“Saat ini kami fokus dulu ke mereka yang menjadi korban, karena ini masih tanggap insiden, sisanya baru nanti kira rekonstruksi peristiwanya kemudian nanti kita tentukan sikap sambil menunggu keputusan presiden,” jelas Menko PMK.

Sementara itu, untuk menghindari ledakan sosial, Menko PMK meminta Aremania agar dapat menahan diri. “Semua prihatin atas insiden di Stadion Kanjuruhan. Tapi saat ini saya minta Aremania untuk menahan diri. Mari kita ciptakan suasana yang kondusif. Jangan sampai ada lagi korban berjatuhan. Sudah cukup. Terlalu mahal nyawa hanya untuk sepakbola,“ ujar Muhadjir .

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA