Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Kementerian ESDM Targetkan Penurunan Emisi 231 Juta Ton Pada 2025

Kamis 06 Oct 2022 13:56 WIB

Red: Nidia Zuraya

Lingkungan bersih jadi salah satu dampak positif penurunan emisi karbon. (Ilustrasi)

Lingkungan bersih jadi salah satu dampak positif penurunan emisi karbon. (Ilustrasi)

Foto: Dok. Web
Pemerintah meningkatkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89 persen di 2030.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menargetkan penurunan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) sebesar 231,2 Juta ton CO2 pada 2025 guna mencapai Net Zero Emission (NZE) tahun 2060.

"Energi terbarukan merupakan salah satu alternatif kita untuk menurunkan emisi GRK tersebut. Kita juga punya peta jalan untuk dekarbonisasi dalam rangka menuju NZE di 2060 atau lebih cepat," kata Direktur Aneka Energi Baru dan Energi Terbarukan Kementerian ESDM Andriah Feby Misna dalam diskusi daring Indonesia Sustainable Energy Week, di Jakarta, Kamis (6/10/2022).

Baca Juga

Feby mengatakan target penurunan emisi yang terdekat pada 2025 akan dilakukan melalui beberapa langkah, diantaranya dari sisi pasokandilakukan melalui pemanfaatan PLTS atap, percepatan waste to energy, pengembangan PLTBm skala kecil, dan penambahan PLTA.

Sedangkan sisi permintaan, pemerintah mendorong penggunaan kompor induksi sebanyak 1,8 juta rumah tangga, dymethyl ether untuk menggantikan LPGrumah tangga, penerapan 300 ribu mobil listrik dan 1,3 juta motor listrik, jaringan gas untuk 5,2 juta sambungan rumah, serta mandatori biodiesel 30 persen pada 2025.

Target penurunan emisi GRK pada 2060, menurut dia, mencapai 1.798 Juta ton CO2. "Sejalan dengan itu, kita terus mendorong peralihan ke kendaraan listrik, pengembangan biofuel, juga teknologi baru seperti green hydrogen atau nuklir," ujarnya.

Lebih lanjut Feby menyampaikan pemerintah juga meningkatkan target pengurangan emisi karbon dalam enhanced Nationally Determined Contribution (NDC) Indonesia, dari 29 persen dengan usaha sendiri, menjadi 31,89 persen pada 2030.

Ia mengungkapkan perubahan target dari 29 persen menjadi 31,89 persen pada 2030 pasti akan berdampak kepada peta jalan transisi energi yang tengah disiapkan. "Terus terang energy transition roadmap ini juga kita masih terus gerak dinamis, untuk melakukan pemodelannya memang ini akan terjadi pergeseran lagi," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA