Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Sebuah Ledakan Hantam Masjid di Kabul Afghanistan

Kamis 06 Oct 2022 00:03 WIB

Red: Esthi Maharani

Sebuah ledakan menghantam bangunan masjid di Kabul, Afghanistan, Rabu (5/10/2022). Belum ada laporan apakah peristiwa itu menyebabkan jatuhnya korban luka maupun jiwa.

Sebuah ledakan menghantam bangunan masjid di Kabul, Afghanistan, Rabu (5/10/2022). Belum ada laporan apakah peristiwa itu menyebabkan jatuhnya korban luka maupun jiwa.

Foto: AP Photo/Ebrahim Noroozi
Sebuah ledakan menghantam bangunan masjid di Kabul, Afghanistan

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Sebuah ledakan menghantam bangunan masjid di Kabul, Afghanistan, Rabu (5/10/2022). Belum ada laporan apakah peristiwa itu menyebabkan jatuhnya korban luka maupun jiwa.

“Masjid itu digunakan oleh pengunjung dan terkadang oleh pegawai kementerian dalam negeri,” kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Abdul Nafi Takor. Sementara kompleks Kemendagri sendiri tetap aman.

Para pejabat tidak segera memberikan jumlah korban atau mengomentari sifat ledakan itu. Pada 2 September lalu, Masjid Gazargah yang berada di kota Herat, Afghanistan, menjadi sasaran serangan bom pada Jumat lalu. Insiden itu turut menewaskan seorang ulama terkemuka pro-Taliban, yakni Mujib ur Rahman Ansari. “Ulama negara yang kuat dan berani menjadi martir dalam serangan brutal,” kata juru bicara pemerintahan Taliban Zabihullah Mujahid lewat akun Twitter-nya.

Selain pro Taliban, Ansari dikenal dengan gaya pidatonya yang berapi-api. Pada Juli lalu, dalam sebuah pertemuan keagamaan di Kabul, Ansari menyerukan agar warga yang berusaha melawan pemerintahan Taliban dipenggal. “Bendera (Taliban) ini tidak mudah dikibarkan, dan tidak akan diturunkan dengan mudah.

Ansari adalah ulama pro-Taliban kedua yang tewas akibat serangan bom dalam kurun kurang dari sebulan. Ulama pro-Taliban pertama yang terbunuh adalah Rahimullah Haqqani. ISIS mengklaim bertanggung jawab atas tewasnya Haqqani.

Sepanjang tahun ini, terdapat sejumlah masjid di Afghanistan yang telah menjadi sasaran serangan bom. ISIS mengklaim mendalangi beberapa serangan di antaranya. Dalam aksinya, ISIS mengincar komunitas minoritas seperti Syiah, Sufi, dan Sikh.

Setelah menguasai kembali Afghanistan pada Agustus tahun lalu, Taliban sempat mengklaim bahwa mereka telah berhasil mengalahkan ISIS. Menurut Taliban, ISIS sudah tak memiliki kekuatan di negara tersebut. Terlepas dari klaim tersebut, ISIS tetap beberapa kali mengaku menjadi otak di balik sejumlah serangan bom di sana.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA