Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Balas Korut, Giliran Korsel dan AS Tembak Rudal ke Laut

Kamis 06 Oct 2022 01:55 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani

 Dalam foto ini disediakan oleh Kementerian Pertahanan Korea Selatan, Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat atau ATACMS, rudal ditembakkan selama latihan militer bersama antara AS dan Korea Selatan di lokasi yang dirahasiakan di Korea Selatan, Rabu, 5 Oktober 2022. Kepala Gabungan Staf mengatakan militer Korea Selatan dan AS berhasil menembakkan total empat rudal Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat selama latihan yang dikatakan bertujuan untuk menunjukkan kemampuan serangan presisi terhadap Korea Utara.

Dalam foto ini disediakan oleh Kementerian Pertahanan Korea Selatan, Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat atau ATACMS, rudal ditembakkan selama latihan militer bersama antara AS dan Korea Selatan di lokasi yang dirahasiakan di Korea Selatan, Rabu, 5 Oktober 2022. Kepala Gabungan Staf mengatakan militer Korea Selatan dan AS berhasil menembakkan total empat rudal Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat selama latihan yang dikatakan bertujuan untuk menunjukkan kemampuan serangan presisi terhadap Korea Utara.

Foto: Kementerian Pertahanan Korea Selatan via AP
Korsel dan AS latihan penembakan rudal sebagai tanggapan aksi Korea Utara

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL - Korea Selatan (Korsel) dan militer Amerika Serikat (AS) melakukan latihan penembakan rudal pada Rabu (5/10/2022). Latihan ini dilakukan sebagai tanggapan atas peluncuran rudal balistik Korea Utara (Korut) ke arah Jepang sehari sebelumnya.

"Pasukan Korsel dan AS menembakan serangan rudal ke laut sebagai tanggapan," kata Kepala Staf Gabungan Korsel pada Rabu. Sekutu sebelumnya melakukan latihan pengeboman dengan jet tempur di Laut Kuning.

Baca Juga

Militer secara terpisah mengkonfirmasi bahwa rudal Hyunmoo-2 Korsel gagal tak lama setelah diluncurkan dan jatuh selama latihan, namun tidak ada yang terluka. Militer Korsel mengatakan bahwa rudal itu membawa hulu ledak tetapi tidak meledak, dan meminta maaf karena membuat warga khawatir.

Militer AS dan sekutunya telah meningkatkan unjuk kekuatan. Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih menyebut tes terbaru itu berbahaya dan sembrono. Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengecam uji coba Korut. Uni Eropa menyebut tindakan Korut sembrono dan provokatif.

Sedangkan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengutuk peluncuran tersebut dan mengatakan itu adalah pelanggaran resolusi Dewan Keamanan. Dewan Keamanan PBB akan bertemu pada Rabu untuk membahas Korut atas permintaan AS, meskipun China dan Rusia mengatakan kepada rekan-rekan dewan bahwa mereka menentang pertemuan terbuka dari 15 anggota badan keamanan PBB. Mereka berpendapat bahwa reaksi dewan harus kondusif untuk meredakan situasi di Semenanjung Korea.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA