Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Pendidikan Seksual Penting Diberikan pada Anak Cegah Terjadinya Pelecehan Seksual

Selasa 04 Oct 2022 13:50 WIB

Red: Nora Azizah

Pendidikan seksual penting diberikan untuk mengajarkan privasi pada anak.

Pendidikan seksual penting diberikan untuk mengajarkan privasi pada anak.

Foto: freepik
Pendidikan seksual penting diberikan untuk mengajarkan privasi pada anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Psikolog anak dan remaja Ratih Zulhaqi mengatakan anak perlu diajarkan tentang pendidikan seksual dan relasi yang sehat agar anak bisa membedakan yang benar dan salah dan mencegah terjadinya pelecehan seksual. "Jadi jangan hanya bicara tentang reproduksi lalu kemudian kenal anatomi, tapi juga kita perlu membahas kepada anak bagaimana bentuk relasi yang sehat dan tidak sehat, sentuhan yang baik dan tidak baik," katanya di Jakarta, Selasa (4/10/2022).

Ratih yang juga berpraktek di Rumah Sakit Mitra Keluarga Depok Jawa barat lebih lanjut mengatakan pemberian edukasi ini penting agar anak mengerti sejauh mana batas privasi dirinya dan mengetahui jika situasinya sudah mengarah ke pelecehan seksual. Selain itu menurut Ratihyang juga alumni Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, anak perlu juga diajarkan cara menjaga diri saat dalam situasi mengarah ke pelecehan seksual dan tidak ada yang bisa menolongnya, yaitu dengan berani bertindak tegas.

"Mulai dari step-step secara generalnya misalnya asertif (tegas), ucapkan secara verbal, berani untuk mengungkapkan. Ketika mereka diancam mereka berani untuk tetap mengungkapkan kalau mereka merasa tidak nyaman," ucapnya.

Baca Juga

Ratih juga mengatakan bahwa pendidikan seksual dan relasi tidak bisa dilakukan hanya satu pihak tetapi harus ada hubungan timbal balik melibatkan guru, orangtua dan stakeholder lain. "Ini adalah sebuah usaha segitiga jadi tidak bisa hanya satu pihak saja atau satu area saja jadi harus ada hubungan yg resirpokal (timbal balik) bukan hanya guru dan murid tapi melibatkan ortu dan stakeholder lain," ucap Ratih.

Kemudian guru dan orangtua juga bisa melakukan diskusi kelompok untuk membangun kesadaran anak dan apa yang perlu dipahami anak dari tindakan pelecehan seksual.

"Jadi jangan hanya berhenti sekedar tidak boleh nakalin temannya. Kita harus bicara dari sisi pelaku dan korban gimana si pelaku ini kemudian bisa mengontrol perilaku dan bagaimana si korbannya juga bisa tahu how to standup for themself," ucapnya.

Ratih mengatakan, jika anak yang mengalami tindakan pelecehan seksual tidak segera ditangani akan ada trauma yang mendalam dan harus segera dibawa ke ahlinya.

"Kalau dirasa ada siswa kita yang mengalami pelecehan seksual di sekolah sebaiknya cek ke ahlinya supaya bisa diketahui efeknya sejauh mana," tutup Ratih.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA