Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Merger Pelindo Ciptakan Konektivitas Maritim Antarpelabuhan Potensial

Senin 03 Oct 2022 20:10 WIB

Red: Gita Amanda

Penggabungan Pelindo bermanfaat dalam menciptakan konektivitas maritim antarpelabuhan yang memiliki potensi sebagai Terminal Roro maupun Terminal Kendaraan.

Penggabungan Pelindo bermanfaat dalam menciptakan konektivitas maritim antarpelabuhan yang memiliki potensi sebagai Terminal Roro maupun Terminal Kendaraan.

Foto: Pelindo
Untuk menciptakan konektivitas antarwilayah maka dimungkinkan adanya kolaborasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Merger Pelindo telah memasuki umur satu tahun. Tepat pada 1 Oktober 2021, merger Pelindo terlaksana dengan adanya penandatanganan Akta Penggabungan empat Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Layanan Jasa Pelabuhan.

Keempat BUMN itu adalah PT Pelabuhan Indonesia I, PT Pelabuhan Indonesia III, dan PT Pelabuhan Indonesia IV, melebur ke dalam Perusahaan Perseroan (Persero) PT Pelabuhan Indonesia II yang menjadi surviving entity dan munculah nama hasil penggabungan tersebut PT Pelabuhan Indonesia (Persero)/Pelindo.

Terdapat posisi holding ialah Pelindo itu sendiri dan sub-holding berdasarkan klaster bisnisnya, yaitu Klaster Petikemas; Klaster Non Petikemas; Klaster Logistik dan Pengembangan Daerah Pesisir (hinterland); dan Klaster Kelautan, Peralatan, dan Pelayanan Pelabuhan.

PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC Terminal Kendaraan) dengan kode saham di Indonesia Stock Exchange (IDX), yaitu “IPCC”.  IPCC sebelumnya merupakan anak usaha dari Pelindo 2, kini berada di bawah Sub-Holding PT Pelindo Multi Terminal (SPMT) bersama dengan PT Pelabuhan Tanjung Priok (PTP Nonpetikemas). Penggabungan ini membawa berkah bagi IPCC.

Jika sebelumnya, IPCC beroperasi di sekitar Tanjung Priok, yang menjadi kantor utama pelayanan bongkar muat kendaraan, sekarang melebarkan areanya di sejumlah wilayah Indonesia. Rio TN Lasse, Direktur Utama IPCC memberikan apresiasi terhadap merger Pelindo ini.

Manajemen IPCC lanjutnya menyambut baik dan mendukung terintegrasinya menjadi keluarga besar Pelindo sebagai holding. Pengklasteran kata dia memperkuat posisi IPCC untuk bekerja sama dengan sejumlah pelabuhan dan merealisasikan sejumlah ekspansi.

"Penggabungan juga bermanfaat dalam menciptakan konektivitas maritim antarpelabuhan yang memiliki potensi sebagai Terminal Roro maupun Terminal Kendaraan,” ujar Rio.

Sesuai arahan Pelindo untuk menciptakan konektivitas antarwilayah maka dimungkinkan adanya kolaborasi di antara cabang dan anak perusahaan di bawah Pelindo.

Saat ini, IPCC selain di wilayah Tanjung Priok juga telah mengoperasikan Terminal Pelabuhan lain yang dikenal dengan nama Terminal Satelit. Antara lain Terminal Panjang di Lampung, Terminal Pontianak, Terminal Belawan di Medan, dan Terminal Makasar yang baru saja dioperasikan pada Mei tahun ini.

Agus Hendrianto, Direktur Komersial dan Pengembangan Bisnis IPCC menambahkan target selanjutnya yang dijajaki ialah Balikpapan dan Surabaya serta daerah potensi lainnya semisal Banjarmasin dan Semarang.

Harapannya dapat mengkolaborasikan antara terminal di sejumlah wilayah dan meng-create beberapa pendapatan lainnya. Hal ini sejalan dengan arahan dari holding, Pelindo, yaitu untuk menciptakan konektivitas antarwilayah.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA