Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

PBNU Serukan Shalat Gaib untuk Korban Tragedi Stadion Kanjuruhan

Senin 03 Oct 2022 04:37 WIB

Red: Bayu Hermawan

 Seorang wanita berjalan melewati kendaraan polisi yang rusak di dalam stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, 02 Oktober 2022. Sedikitnya 127 orang termasuk petugas polisi tewas sebagian besar karena terinjak-injak setelah bentrokan antara penggemar dua tim sepak bola Indonesia, menurut polisi .

Seorang wanita berjalan melewati kendaraan polisi yang rusak di dalam stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, 02 Oktober 2022. Sedikitnya 127 orang termasuk petugas polisi tewas sebagian besar karena terinjak-injak setelah bentrokan antara penggemar dua tim sepak bola Indonesia, menurut polisi .

Foto: EPA-EFE/SANDI SADEWA
PBNU minta semua pihak mengambil pelajaran dari tragedi di Stadion Kanjuruhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyerukan Shalat Gaib bagi korban jiwa kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur. PBNU juga akan memberikan santunan kepada para suporter Arema FC yang menjadi korban.

"Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf sudah memerintahkan PCNU Malang baik kota maupun kabupaten untuk mendirikan posko terpadu secepatnya," kata Sekretaris Jenderal PBNU Saifullah Yusuf (Gus Ipul) melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Ahad (2/10)

Baca Juga

Ia mengatakan Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf dijadwalkan tiba di Malang pada Selasa (4/10) untuk bertemu perwakilan keluarga korban guna menyampaikan ucapan duka sekaligus memberikan santunan. Tidak hanya santunan, kata dia,PBNU memerintahkan Laziznu memberikan bantuan termasuk bagi korban yang saat ini sedang dirawat di rumah sakit.

Sementara itu, terkait tragedi ini, Gus Ipul mengaku prihatin, sedih sekaligus berduka. Olahraga seharusnya bisa menghadirkan kegembiraan dan kesehatan, bukan malah menyebabkan duka. "Kita berduka, prihatin, sedih, event olahraga yang seharusnya menyehatkan dan membahagiakan kemarin malah ada korban yang banyak," ujar Gus Ipul yang juga Wali Kota Pasuruan.

Dalam kesempatan tersebut Gus Ipul meminta semua pihak bisa mengambil pelajaran atas tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang, Jawa Timur. "Mudah-mudahan Allah mengampuni dan menerima amal baiknya dan kita yang masih diberi umur bisa mengambil pelajaran di balik peristiwa ini," katanya.

Terpisah, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo untuk menginvestigasi dan mengusut tuntas kericuhan di Stadion Kanjuruhan yang menewaskan ratusan suporter.

Kepala Negara memerintahkan Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan, dan Kapolri JenderalPol.Listyo Sigit Prabowo untuk mengevaluasi secara menyeluruh pelaksanaan pertandingan sepak bola dan prosedur pengamanan penyelenggaraan pertandingan tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA