Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Arema FC Tanggung Biaya Perawatan dan Santuni Korban Tragedi Kanjuruhan

Ahad 02 Oct 2022 21:41 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Nur Aini

 Petugas polisi menembakkan gas air mata saat kerusuhan setelah pertandingan sepak bola di Stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, 01 Oktober 2022 (dikeluarkan pada 02 Oktober 2022). Sedikitnya 127 orang termasuk polisi tewas setelah suporter sepak bola Indonesia memasuki lapangan yang menyebabkan kepanikan dan injak-injak.

Petugas polisi menembakkan gas air mata saat kerusuhan setelah pertandingan sepak bola di Stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, 01 Oktober 2022 (dikeluarkan pada 02 Oktober 2022). Sedikitnya 127 orang termasuk polisi tewas setelah suporter sepak bola Indonesia memasuki lapangan yang menyebabkan kepanikan dan injak-injak.

Foto: EPA-EFE/H. PRABOWO
Arema FC akan memberikan santuan Rp 10 juta bagi masing-masing korban meninggal

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana menegaskan, pihaknya akan membiayai suporter Aremania yang menjalani perawatan karena terluka akibat tragedi Kanjuruhan. Biaya tersebut akan ditanggung sampai para korban pulih kembali.

Di samping itu, pihaknya juga akan memberikan santunan Rp 10 juta untuk masing-masing korban Aremania yang meninggal dunia. "Semoga korban yang meninggal dunia diberikan husnul khotimah dan korban yang luka bisa segera kembali pulih," ucap Gilang di Malang, Ahad (2/10/2022).

Baca Juga

Selanjutnya, Gilang mengungkapkan, sebanyak 30 pemain Arema FC juga direncanakan akan melakukan takziyah ke rumah-rumah korban. Jumlah tersebut akan terbagi atas tiga kloter yang masing-masing telah ditentukan lokasi kunjungannya. Dengan kata lain, termasuk rute dan waktu takziyah yang akan dilakukan para pemain.

Sebelumnya, pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya telah menimbulkan duka mendalam bagi para korban terutama Aremania. Kekalahan Arema FC di Stadion Kanjuruhan menyulut suporter turun ke lapangan sehingga menimbulkan kerusuhan dengan aparat keamanan dan memakan banyak korban.

Arema FC mengalami kekalahan atas Persebaya Surabaya dengan skor 2-3. Kekalahan ini merupakan pertama kalinya dialami Arema FC sejak 23 tahun lalu di Stadion Kanjuruhan. Sebab itu, para suporter kecewa dan melakukan protes atas hasil tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA