Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Ayu Dyah Andari-Batik Trusmi Rilis Koleksi 'Basundari', Mega Mendung Jadi Motif Utama

Ahad 02 Oct 2022 15:57 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Model memperagakan koleksi Basundari, Kala di Wedari karya desainer Ayu Dyah Andari berkolaborasi dengan Batik Trusmi.

Model memperagakan koleksi Basundari, Kala di Wedari karya desainer Ayu Dyah Andari berkolaborasi dengan Batik Trusmi.

Foto: Dok Tim Muara Bagdja
'Basundari, Kala di Wedari' jadi hasil kolaborasi Ayu Dyah Andari-Batik Trusmi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Desainer modest fashion Ayu Dyah Andari bersama Batik Trusmi merilis koleksi kolaborasi bertajuk "Basundari, Kala di Wedari". Mereka memilih mega mendung sebagai motif utama.

Dalam terminologi bahasa, Ayu menjelaskan "Basundari" bermakna Bumi. Ia mengatakan, "Basundari" juga dipakai sebagai nama wanita tangguh yang menguasai darat, udara, dan laut.

Baca Juga

Ayu merinci, melalui koleksinya dengan Batik Trusmi, darat terwakili oleh mawar-mawar yang telah menjadi elemen khas dalam tiap rancangannya. Kemudian, udara direpresentasikan dengan motif mega mendung dari Batik Trusmi.

Selanjutnya, laut diterjemahkan menjadi aksesori yang diciptakan khusus oleh Passion Jewelry untuk koleksi Basundari. Ada anting, cincin, gelang, kalung, dan bros dengan nama "Gems of Katulistiwa".

"Koleksi Basundari mengadaptasi busana dengan perkembangan mode universal," kata Ayu dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (30/9/2022).

photo
Model memperagakan koleksi Basundari, Kala di Wedari karya desainer Ayu Dyah Andari berkolaborasi dengan Batik Trusmi. - (Dok Tim Muara Bagdja)
photo
Model memperagakan koleksi Basundari, Kala di Wedari karya desainer Ayu Dyah Andari berkolaborasi dengan Batik Trusmi. - (Dok Tim Muara Bagdja)

Ayu menjelaskan koleksi "Basundari, Kala di Wedari" mempertemukan tren dengan tradisi untuk menggubah gaya baru. Ayu mencontohkan busana Muslimah tidak lagi hanya bentuk lurus dan panjang seperti tunik, abaya, atau gamis.

Gaya baru terlihat dalam warna yang sedang digemari dunia mode universal ke dalam rancangan busana seperti fuchsia, hijau lime, dan ungu. Sedangkan gaya berbeda tersurat pada unsur dalam kreasi, seperti hiasan ornamen mawar dan mega mendung bersalin rupa dalam tiga dimensi lahir dari potongan patchwork yang disematkan di punggung pada kebaya, atau di sekujur rompi yang mempermanis gaun panjang.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA