Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

19 Siswa Meninggal dalam Bom Bunuh Diri di Pusat Pendidikan Kabul

Sabtu 01 Oct 2022 08:17 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi. Asap mengepul di langit setelah ledakan bom di Kabul, Afghanistan, pada Sabtu, 13 November 2021. Pekerja darurat mengatakan sebuah bom meledak di sebuah minibus di jalan komersial yang sibuk di lingkungan Kabul yang sebagian besar dihuni oleh anggota Afghanistan. komunitas minoritas Hazara. 19 Siswa Meninggal dalam Bom Bunuh Diri di Pusat Pendidikan Kabul

Ilustrasi. Asap mengepul di langit setelah ledakan bom di Kabul, Afghanistan, pada Sabtu, 13 November 2021. Pekerja darurat mengatakan sebuah bom meledak di sebuah minibus di jalan komersial yang sibuk di lingkungan Kabul yang sebagian besar dihuni oleh anggota Afghanistan. komunitas minoritas Hazara. 19 Siswa Meninggal dalam Bom Bunuh Diri di Pusat Pendidikan Kabul

Foto: AP/AP
Ledakan bom itu terjadi di lingkungan minoritas Hazara.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Serangan bom bunuh diri meledak di pusat pendidikan di ibu kota Afghanistan Kabul pada Jumat (30/9/2022). Bom bunuh diri tersebut menewaskan sedikitnya 19 orang dan melukai 27 lainnya.

“Siswa sedang mempersiapkan ujian ketika seorang pengebom bunuh diri menyerang pusat pendidikan ini. Sayangnya, 19 orang telah menjadi martir dan 27 lainnya terluka,” kata kata juru bicara polisi Khalid Zadran, dilansir dari Al Araby, Sabtu (1/10/2022).

Baca Juga

Ledakan itu terjadi di lingkungan Dasht-e-Barchi di Kabul barat, rumah bagi komunitas minoritas Hazara, tempat beberapa serangan paling mematikan di Afghanistan. Video yang diposting online dan foto yang diterbitkan oleh media lokal menunjukkan korban berlumuran darah dibawa pergi dari tempat kejadian.

Kembalinya Taliban ke kekuasaan di Afghanistan tahun lalu mengakhiri perang dua dasawarsa dan pengurangan kekerasan yang signifikan, tetapi keamanan mulai memburuk dalam beberapa bulan terakhir di bawah kelompok Islam garis keras.

Hazara Syiah Afghanistan telah menghadapi penganiayaan selama beberapa dekade. Taliban dituduh melakukan pelanggaran terhadap kelompok itu ketika mereka pertama kali memerintah dari 1996 hingga 2001 dan bangkit lagi setelah mereka berkuasa tahun lalu.

Mereka juga sering menjadi sasaran serangan musuh Taliban kelompok Negara Islam. Keduanya menganggap mereka sesat.

Serangan yang tak terhitung jumlahnya telah menghancurkan daerah itu, dengan banyak menargetkan anak-anak, wanita dan sekolah. Tahun lalu, sebelum kembalinya Taliban, sedikitnya 85 orang sebagian besar siswa perempuan tewas dan sekitar 300 terluka ketika tiga bom meledak di dekat sekolah mereka di Dasht-e-Barchi.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab, tetapi setahun sebelumnya ISIS mengklaim serangan bunuh diri di sebuah pusat pendidikan di daerah yang sama yang menewaskan 24 orang, termasuk pelajar. Pada Mei 2020, kelompok itu disalahkan atas serangan senjata berdarah di bangsal bersalin sebuah rumah sakit di lingkungan itu yang menewaskan 25 orang, termasuk ibu baru.

Hanya beberapa bulan yang lalu pada bulan April dua ledakan bom mematikan di pusat-pusat pendidikan terpisah di daerah itu menewaskan enam orang dan melukai sedikitnya 20 lainnya. Pendidikan adalah masalah utama di Afghanistan, dengan Taliban menghalangi banyak gadis untuk kembali ke pendidikan sekolah menengah.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA