Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Meksiko, Negara Paling Mematikan Bagi Aktivis Lingkungan

Kamis 29 Sep 2022 17:45 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Sungai Yaqui kering di pinggiran Vicam, Meksiko, Senin, 26 September 2022. Penduduk Asli Yaqui berada di tengah badai yang sempurna: semua orang mulai dari kartel narkoba Meksiko hingga tambang lithium yang haus air menginginkan tanah mereka, tetapi mereka sendiri hidup dalam kemiskinan dan seringkali bahkan tidak memiliki air mengalir di rumah mereka. Pemimpin pertahanan air Tomás Rojo terbunuh pada Juni 2021.

Sungai Yaqui kering di pinggiran Vicam, Meksiko, Senin, 26 September 2022. Penduduk Asli Yaqui berada di tengah badai yang sempurna: semua orang mulai dari kartel narkoba Meksiko hingga tambang lithium yang haus air menginginkan tanah mereka, tetapi mereka sendiri hidup dalam kemiskinan dan seringkali bahkan tidak memiliki air mengalir di rumah mereka. Pemimpin pertahanan air Tomás Rojo terbunuh pada Juni 2021.

Foto: AP Photo/Fernando Llano
Sebanyak 54 aktivis lingkungan meninggal dunia pada 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY -- Sekitar 200 aktivis lingkungan dan pertahanan terbunuh di seluruh dunia pada 2021. Sedangkan, posisi negara paling mematikan bagi aktivis adalah Meksiko dengan 54 orang meninggal dunia.

Laporan tahunan oleh organisasi nonpemerintah Global Witness menyatakan, lebih dari tiga perempat pembunuhan terjadi di Amerika Latin. Kolombia, Brasil, dan Nikaragua juga mencatat angka kematian sebanyak dua digit.

Baca Juga

Jumlah tersebut adalah peningkatan tahun ketiga berturut-turut untuk Meksiko dan lompatan dari 30 aktivis semacam itu yang terbunuh pada 2020. "Sebagian besar kejahatan ini terjadi di tempat-tempat yang jauh dari kekuasaan dan dilakukan pada mereka yang, dalam banyak hal, kekuasaan paling sedikit," kata laporan itu.

photo
Gadis-gadis adat Yaqui bermain air dari kebocoran di luar rumah mereka di kampung halaman pemimpin pertahanan air yang terbunuh Tomás Rojo, di Potam, Meksiko Selasa, 27 September 2022. Hanya mereka yang cukup kaya untuk membeli dan mengoperasikan pompa listrik kecil yang memiliki air mengalir. - (AP Photo/Fernando Llano)
Global Witness menganggap laporannya sebagai dasar. “Data kami tentang pembunuhan kemungkinan akan diremehkan, mengingat banyak pembunuhan tidak dilaporkan, terutama di daerah pedesaan dan di negara-negara tertentu," ujarnya.

Para korban meninggal dunia akibat melawan eksploitasi sumber daya dan dalam sengketa tanah. Konflik pertambangan terkait dengan 27 kematian di seluruh dunia, terbanyak untuk sektor apa pun. Sebanyak 15 dari pembunuhan terkait pertambangan itu terjadi di Meksiko.

Negara bagian Jalisco, Meksiko barat, Jose Santos Isaac Chavez terbunuh pada April 2021. Dia mencalonkan diri untuk jabatan lokal dan telah menjadikan oposisi terhadap tambang yang sudah berjalan lama sebagai bagian utama dari kampanyenya.

Beberapa hari sebelum pemilihan, Chavez ditemukan meninggal di mobilnya, yang telah didorong dari tebing dan tubuhnya menunjukkan bukti penyiksaan. Orang-orang bersenjata telah menyeretnya keluar dari rumahnya dan membawanya pergi dengan kendaraannya sendiri.

Sedangkan, pada April 2021, Sandra Liliana Pena Chocue, seorang gubernur Pribumi di Kolombia barat daya, yang telah berjuang untuk pemberantasan tanaman koka di Caldono, Cauca dibunuh di dekat rumahnya oleh orang-orang bersenjata. Pembunuhannya dikutuk oleh PBB, organisasi nonpemerintah, dan pemerintah asing.

photo
Bendungan Oviachic setengah kapasitasnya di dekat Ciudad Obregon, Meksiko, Selasa, 27 September 2022. Gerakan Pribumi untuk mempertahankan air suku Yaqui lahir setelah pemerintah membangun bendungan ini untuk mengalihkan air Yaqui ke kota yang berkembang pesat di Hermosillo pada 2010. Pemimpin pertahanan air Tomás Rojo terbunuh pada Juni 2021. - (AP Photo/Fernando Llano)
Secara keseluruhan, pembunuhan aktivis lingkungan di Kolombia turun pada 2021 menjadi 33 dari 65 di tahun sebelumnya. Filipina melihat lebih sedikit pembunuhan seperti itu pada 2021 dengan 19 kasus dibandingkan dengan 30 pada 2020.

Sedangkan Republik Demokratik Kongo, kedelapan korban yang tercatat tewas di dalam Taman Nasional Virunga. Pada November, Kepala taman konservasi Brigadir Etienne Mutazimiza Kanyaruchinya meninggal ketika 100 pria bersenjata berat yang diduga adalah mantan anggota kelompok pemberontak M23 menyerang sebuah pos patroli di dekat desa Bukima di Provinsi Kivu Utara Kongo.

Taman Virunga adalah rumah bagi beberapa gorila gunung terakhir di dunia. Namun kelompok bersenjata seperti Pasukan Demokratik untuk Pembebasan Rwanda (FDLR), Mai-Mai dan M23 secara teratur bersaing untuk menguasai sumber daya alam Kongo timur.

Global Witness meminta pemerintah untuk menegakkan hukum yang melindungi aktivis dan memerlukan persetujuan dari kelompok Pribumi. Pemerintah juga perlu mengharuskan perusahaan untuk bertanggung jawab di seluruh operasi global dan tidak menoleransi serangan terhadap aktivis pertanahan.

"Aktivis dan komunitas memainkan peran penting sebagai garis pertahanan pertama terhadap keruntuhan ekologis, serta menjadi pelopor dalam kampanye untuk mencegahnya,” kata CEO Global Witness Mike Davis dalam laporan tersebut.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA