Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Bio Farma Masih Pertimbangkan Pengadaan Vaksin Cacar Monyet

Kamis 29 Sep 2022 17:35 WIB

Red: Nora Azizah

Vaksin cacar monyet di Indonesi masih dipertimbangkan terkait kasus yang terjadi.

Vaksin cacar monyet di Indonesi masih dipertimbangkan terkait kasus yang terjadi.

Foto: Sholten Singer/The Herald-Dispatch via AP
Vaksin cacar monyet di Indonesi masih dipertimbangkan terkait kasus yang terjadi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama PT Bio Farma Honesti Basyir mengemukakan, pengadaan vaksin cacar monyet atau Monkeypox di Indonesia mempertimbangkan situasi kasus di dalam negeri. "Bio Farma baru sekadar buka komunikasi (dengan produsen vaksin), sebab kenyataannya kasusnya tidak banyak (di Indonesia). Jadi nanti bagaimana dengan keputusan Kementerian Kesehatan saja," kata Honesti Basyir di Jakarta, Kamis (29/9/2022).

Dilansir dari laporan Kementerian Kesehatan RI, jumlah dugaan kasus Monkeypox hingga 16 September 2022 berjumlah 66 kasus. Dari 66 kasus itu, sebanyak 63 kasus di antaranya negatif, satu kasus positif dan sudah dinyatakan sembuh, dan dua kasus lainnya masih dalam pemeriksaan laboratorium.

Baca Juga

Kasus tersebut di antaranya berasal dari Riau, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Kepulauan Riau, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Sulawesi Tengah, dan Jawa Timur. Secara global, kasus konfirmasi Monkeypox diperkirakan mencapai 60.394 kasus di 99 negara, 22 di antaranya dilaporkan meninggal dunia.

Sepuluh negara terbesar kasus Monkeypox di antaranya Kanada (1.632), Amerika Serikat (22.620), Colombia (1.260), Peru (1.989), Brasil (6.246), Spanyol (6.947), Inggris (3.558), Belanda (1.199), Jerman (3.547), Prancis (3.785), Thailand (7), Australia (129), Singapura (16), Filipina (4), dan Indonesia (1). Bio Farma telah menjajaki peluang kerja sama impor 2.000 dosis vaksin Monkeypox dari Bavarian Nordic di Denmark.

"Apakah (vaksin) akan dianggap suatu hal yang memang kita harus memasukkan ke Indonesia, nanti tunggu saja keputusan Kemenkes," katanya.

Menurut Honesti, kerja sama dengan produsen vaksin Monkeypox merupakan langkah pemerintah untuk mengantisipasi terjadi peningkatan kasus di Indonesia. "Jika memang dibutuhkan, ada vaksin yang tersedia dari Denmark itu. Tapi kan kasusnya sekarang tidak ada ya di Indonesia. Jadi sekarang masih komunikasi saja," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA