Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Bank Sentral Inggris Umumkan Pembelian Obligasi untuk Tenangkan Pasar

Kamis 29 Sep 2022 07:00 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Bank of England (Bank Sentral Inggris) pada Rabu (28/9/2022) mengumumkan pembelian sementara obligasi pemerintah Inggris jangka panjang dalam skala apa pun yang diperlukan, dalam langkah darurat untuk memulihkan kondisi pasar yang teratur.

Bank of England (Bank Sentral Inggris) pada Rabu (28/9/2022) mengumumkan pembelian sementara obligasi pemerintah Inggris jangka panjang dalam skala apa pun yang diperlukan, dalam langkah darurat untuk memulihkan kondisi pasar yang teratur.

Foto: telegraph.co.uk
Sebelumnya pemerintah Inggris meluncurkan paket pemotongan pajak terbesar sejak 1972.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Bank sentral Inggris, Bank of England (BoE) pada Rabu (28/9/2022) mengumumkan pembelian sementara obligasi pemerintah Inggris jangka panjang dalam skala apa pun yang diperlukan, dalam langkah darurat untuk memulihkan kondisi pasar yang teratur.

Lelang dimulai pada Rabu (28/9/2022) dan akan berlangsung pada setiap hari kerja hingga 14 Oktober. BoE mengatakan siap untuk membeli gilt konvensional dengan sisa jatuh tempo lebih dari 20 tahun di pasar sekunder, awalnya pada tingkat hingga 5 miliar pound Inggris (5,4 miliar dolar AS) per lelang.

Baca Juga

Parameter ini akan terus ditinjau mengingat kondisi pasar yang berlaku, dan pembelian akan dibatalkan dengan cara yang lancar dan teratur setelah risiko terhadap fungsi pasar dinilai telah mereda, tambah BoE.

Dengan cara ini, bank sentral memulai kembali pelonggaran kuantitatif (QE). Namun, ini dilakukan untuk alasan stabilitas keuangan daripada alasan kebijakan moneter, kata kepala ekonom Inggris di konsultan Capital Economics Paul Dales.

Mempertimbangkan kondisi pasar saat ini, BoE mengatakan juga telah menunda operasi penjualan gilt atau obligasi jangka panjang yang akan dimulai minggu depan.

Langkah-langkah tersebut menunjukkan bahwa bank sentral akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mencegah krisis keuangan, dan mereka sudah bekerja, kata Dales. Namun demikian, "fakta bahwa hal itu perlu dilakukan sejak awal menunjukkan bahwa pasar Inggris berada dalam posisi yang berbahaya," tambahnya.

Pada Jumat (23/9/2022), pemerintah Inggris meluncurkan paket pemotongan pajak terbesar sejak 1972. Ini telah melemparkan pasar keuangan ke dalam kekacauan karena pound Inggris anjlok, dan biaya pinjaman pemerintah meningkat tajam. Investor khawatir bahwa kebijakan tersebut akan meningkatkan pinjaman publik (pemerintah), membawa ketidakpastian fiskal yang serius dan mendorong inflasi, yang sudah tinggi.

Penetapan harga kembali aset keuangan Inggris dan global telah menjadi lebih signifikan dalam beberapa hari terakhir, dan ini terutama mempengaruhi utang pemerintah Inggris yang sudah lama, kata BoE pada Rabu (28/9/2022).

"Jika disfungsi di pasar ini berlanjut atau memburuk, akan ada risiko material terhadap stabilitas keuangan Inggris," tambahnya.

Tindakan darurat Rabu (28/9/2022) terjadi setelah BoE mengatakan pada Senin (26/9/2022) bahwa pihaknya akan membuat penilaian penuh atas dampak pada permintaan dan inflasi dari pengumuman pemerintah, meredam prospek kenaikan suku bunga darurat untuk menopang pound.

Keputusan untuk intervensi di pasar obligasi mengungkapkan bahwa BoE tidak berniat untuk menaikkan suku bunga sampai ke tingkat 6,0 persen yang saat ini ditentukan oleh pasar, kata Samuel Tombs, kepala ekonom Inggris di konsultan Pantheon Macroeconomics.

"Suku bunga jangka pendek pada tingkat itu akan menyiratkan bahwa banyak rumah tangga dan bisnis tidak akan mampu mempertahankan pembayaran pinjaman bulanan mereka, dan dana pensiun tidak dapat memenuhi kewajiban mereka, mengancam stabilitas keuangan," tambah Tombs.

Menyusul pengumuman BoE pada Rabu (28/9/2022), pasar obligasi pemerintah Inggris pulih tetapi pound jatuh, meskipun kemudian rebound menjadi sekitar 1,09 dolar AS.

Fawad Razaqzada, seorang analis pasar untuk penyedia jasa keuangan City Index, mengatakan bahwa meskipun "pasar obligasi Inggris mungkin tenang karena tindakan BoE," ini bukan kabar baik untuk pound.

Pasokan pound akibat intervensi BoE akan meningkat bersamaan dengan RUU pemotongan pajak pemerintah. Ini akan semakin meningkatkan inflasi, tambah Razaqzada.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA