Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

AS Pertahankan Kuota Penerimaan Pengungsi di Angka 12 Ribu Jiwa

Rabu 28 Sep 2022 13:09 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Polisi militer berpatroli di antara gerbang keberangkatan darurat di dalam gantungan untuk pengungsi dari Afghanistan di Pangkalan Udara Amerika Serikat di Ramstein, Jerman, Rabu, 1 September 2021.

Polisi militer berpatroli di antara gerbang keberangkatan darurat di dalam gantungan untuk pengungsi dari Afghanistan di Pangkalan Udara Amerika Serikat di Ramstein, Jerman, Rabu, 1 September 2021.

Foto: AP/Markus Schreiber
Ada tekanan untuk menaikkan kuota setelah penerimaan tahun ini jauh dari target.

REPUBLIKA.CO.ID, SAN DIEGO -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mempertahankan batas penerimaan pengungsi berjumlah 125 ribu jiwa untuk tahun anggaran 2023. Meskipun ada tekanan dari para advokat untuk menaikkannya setelah penerimaan tahun ini jauh dari target.

Pendukung kebijakan pengungsi telah mendorong pemerintah Biden untuk berbuat lebih banyak untuk memulihkan Program Penerimaan Pengungsi AS. Program lebih dari empat dekade itu mengalami pemotongan besar di bawah pemerintahan Donald Trump, yang memangkas penerimaan ke rekor terendah hingga 15 ribu jiwa saja.

Setelah menjabat, Biden melipatgandakan jumlah penerimaan pengungsi yang diizinkan untuk sisa bulan tahun anggaran 2021. Dia kemudian menetapkan target 125 ribu untuk tahun anggaran 2022, yang berakhir 30 September. Namun sejauh ini kurang dari 20 ribu pengungsi telah diterima. Secara historis, rata-rata penerimaan pengungsi adalah 95 ribu jiwa di bawah pemerintahan Republik dan Demokrat.

Jumlah itu tidak termasuk sekitar 180 ribu orang Ukraina dan Afghanistan yang datang ke AS melalui proses hukum yang disebut pembebasan bersyarat kemanusiaan. Fasilitas ini membawa mereka ke negara itu lebih cepat daripada program pengungsi tradisional tetapi hanya memungkinkan untuk tinggal hingga dua tahun.

Pengungsi diberikan jalan menuju tempat tinggal permanen. Penerimaan mereka ditentukan oleh presiden setiap tahun dan pendanaan federal untuk lembaga pemukiman kembali didasarkan pada jumlah orang yang mereka tempati kembali pada tahun tertentu.

"Target 125 ribu dibenarkan oleh masalah kemanusiaan atau sebaliknya untuk kepentingan nasional," kata Biden dalam keputusan presidennya pada Selasa (27/9/2022).

Biden mengalokasikan 5.000 slot lagi untuk orang-orang dari Eropa dan Asia Tengah untuk tahun anggaran 2023. Keputusan ini memberikan ruang untuk mengakomodasi mereka yang melarikan diri dari perang di Ukraina. Jumlah slot terbesar dengan 40 ribu disisihkan untuk pengungsi dari Afrika, diikuti oleh 35 ribu dari Asia Selatan, dan masing-masing 15 ribu dari Asia Timur, Eropa, dan Amerika Latin.

Presiden dari Demokrat itu telah berjuang untuk memulihkan Program Pengungsi AS. Meskipun meningkatkan jumlah dan menghilangkan hambatan birokrasi yang diberlakukan oleh pendahulunya telah memperlambat proses dan menyebabkan simpanan besar-besaran.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA