Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Polisi Pulangkan Warga Indramayu yang Terkait Ledakan di Aspol Sukoharjo

Senin 26 Sep 2022 21:27 WIB

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Teguh Firmansyah

Polisi berjaga di lokasi terjadinya ledakan di Asrama Grogol Indah Baru,Telukan, Grogol, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah, Ahad (25/9/2022). Menurut Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Iqbal Aqudusy, dari laporan awal ledakan berasal dari sebuah paket dalam wadah kardus coklat yang mengakibatkan seorang polisi bernama Bripka Dirgantara Pradipta terluka.

Polisi berjaga di lokasi terjadinya ledakan di Asrama Grogol Indah Baru,Telukan, Grogol, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah, Ahad (25/9/2022). Menurut Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Iqbal Aqudusy, dari laporan awal ledakan berasal dari sebuah paket dalam wadah kardus coklat yang mengakibatkan seorang polisi bernama Bripka Dirgantara Pradipta terluka.

Foto: ANTARA/Maulana Surya
Status S diketahui masih sebagai saksi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Polisi telah memulangkan warga Indramayu berinisial S setelah menjalani pemeriksaan terkait ledakan paket kardus di asrama polisi (aspol) Sukoharjo, Jawa Tengah, Ahad (25/9/2022). Status S masih sebagai saksi.

Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan pihaknya menerima permintaan dari Polda Jawa Barat untuk mengecek pria berinisial S pada Ahad (25/9/2022) sekitar pukul 19.30 WIB. Diketahui yang bersangkutan terkait dengan ledakan di Aspol Sukoharjo, Jateng. 

Baca Juga

"Dari hasil pengecekan dikonfirmasi adanya keterkaitan dengan ledakan yang terjadi di Jawa Tengah, memang yang bersangkutan benar pernah mengirim suatu paket ke Jawa Tengah," ujarnya, Senin (26/9/2022).

Ia mengatakan paket yang dikirim merupakan barang yang dijual secara online oleh yang bersangkutan dan dikirim pada Maret tahun 2021. Setelah dilakukan pemeriksaan, status pria tersebut masih saksi dan telah dipulangkan.  "Dari pemeriksaan tadi malam, yang bersangkutan masih berstatus sebagai saksi sehingga sudah dikembalikan lagi," katanya.

Ibrahim mengatakan barang yang dijual S adalah sumbu untuk mengusir tikus. Sumbu tersebut telah diracik dan mengandung mesiu namun tidak mengeluarkan asap dan dijual secara online.

"Sudah dipulangkan karena yang bersangkutan masih berstatus sebagai saksi dan sifatnya juga tadi malam itu diperiksa dengan statusnya lidik, jadi bukan dengan kapasitas sidik, jadi memang yang bersangkutan ini kapasitasnya sebagai saksi," katanya.

Sebelumnya, Polisi telah mengamankan seorang warga Indramayu pasca terjadi ledakan di asrama polisi (aspol) Sukoharjo, Jawa Tengah. Warga berinisial S ini diduga sebagai pengirim paket kardus yang meledak, Ahad (25/9/2022) kemarin.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA