Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Kebakaran di Gunung Ciremai, Pemadaman Terus Dilakukan

Selasa 27 Sep 2022 00:01 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Agus Yulianto

Personel TNI berusaha memadamkan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Desa Cibuntu, Kecamatan Pesawahan, Kuningan, Jawa Barat, Senin (26/9/2022). Puluhan personel gabungan dari Balai Taman Nasional Gunung Ciremai (BTNGC), Masyarakat Peduli Api (MPA) dan personel TNI/Polri diterjunkan ke lokasi kebakaran untuk memadamkan api yang telah menghanguskan puluhan hektar kawasan hutan di lereng Gunung Ciremai.

Personel TNI berusaha memadamkan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Desa Cibuntu, Kecamatan Pesawahan, Kuningan, Jawa Barat, Senin (26/9/2022). Puluhan personel gabungan dari Balai Taman Nasional Gunung Ciremai (BTNGC), Masyarakat Peduli Api (MPA) dan personel TNI/Polri diterjunkan ke lokasi kebakaran untuk memadamkan api yang telah menghanguskan puluhan hektar kawasan hutan di lereng Gunung Ciremai.

Foto: ANTARA/Dedhez Anggara
Ada 100 orang yang terlibat dalam upaya pemadaman.  

REPUBLIKA.CO.ID, KUNINGAN -- Upaya pemadaman terhadap kebakaran di hutan Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC) masih terus dilakukan, Selasa (26/9). Kepulan api pertama kali terlihat di Blok Jalan Maling, pada Ahad (25/9) sekitar pukul 12.30 WIB. Api kemudian meluas ke arah Blok Cileutik, Blok Manguntapa, Blok Tegal Bodas, Blok Situmpuk, dan Blok Penyok Rama, yang masuk wilayah Kecamatan Pasawahan, Kabupaten Kuningan.

Api cepat berkobar karena mayoritas tutupan lahan berupa semak belukar kering. Kondisi itu ditambah dengan tiupan angin yang kencang.

Kepala Balai TNGC, Teguh Setiawan, menjelaskan, upaya pemadaman dilakukan dengan peralatan berupa jet shooter dan mesin pemompa air yang ada di pos penjagaan Pasawahan. Menurutnya, upaya pemadaman dilakukan menggunakan peralatan manual, mekanis dan kimia.

Ada 100 orang yang terlibat dalam upaya pemadaman. Mereka berasal dari petugas Balai TNGC, petugas BPBD Kabupaten Kuningan, anggota Masyarakat Peduli Api (MPA), paguyuban KTH, TNI, Polri dan relawan.

Pada Ahad (24/9) sekitar pukul 19.30 WIB, kobaran api dapat dipadamkan. Selanjutnya, ditindaklanjuti dengan mop up (tindakan mencari dan memadamkan sisa api sekecil apapun) ke beberapa titik bara api yang masih menyala. Hal itu untuk memastikan api benar-benar telah padam.

"(Hari ini) kita masih fokus pemadaman sisa-sisa (kebakaran) tadi malam," ujar Teguh didampingi humas BTNGC, Adi, Senin (26/9).

Adi mengatakan, pihaknya sebenarnya hari ini sedang melakukan proses pengukuran luasan lahan yang kebakaran semalam. Namun, proses itu terhenti karena fokus ke titik api lagi.

"(Lokasi munculnya kembali titik api hari ini) berdampingan dengan lokasi kebakaran tadi malam," ujar Adi.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencnaa Daerah (BPBD) Kabupaten Kuningan, Indra Bayu Permana, saat dihubungi terpisah, menyatakan, belum mengetahui luasan lahan yang terbakar.  "Kita lagi di lapangan. Sedang kita data," tandas Indra. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA