Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Pakar Nutrisi: Kebutuhan Protein Setiap Orang Berbeda

Senin 26 Sep 2022 19:07 WIB

Red: Nora Azizah

Ikan sebagai salah satu makanan sumber protein (ilustrasi).

Ikan sebagai salah satu makanan sumber protein (ilustrasi).

Foto: Pixabay
Kebutuhan protein setiap orang ditentukan dari banyak faktor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar nutrisi yang juga Senior Director Worldwide Nutrition Education and Training Herbalife Nutrition Susan Bowerman mengatakan, kebutuhan protein harian setiap individu berbeda satu sama lain. "Kebutuhan protein harian seseorang tergantung pada banyak faktor, seperti seberapa berat badan, berapa banyak otot yang dimiliki, tidak hanya hanya karena perbedaan laki-laki atau perempuan semata," kata Susan dalam keterangannya di Jakarta, Senin (26/9/2022).

Ia menjelaskan, kebanyakan orang sudah mengonsumsi makanan yang mengandung protein lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan harian mereka yaitu untuk perempuan rata-rata adalah sekitar 46 gram per hari, dan laki-laki membutuhkan rata-rata sekitar 56 gram.

Baca Juga

"Tetapi perlu diingat, pedoman kebutuhan protein yang dikeluarkan oleh Dewan Makanan dan Nutrisi atau Food and Nutrition Board dari Institute of Medicine tersebut hanya pada tingkat sekadar memenuhi kebutuhan protein dasar bagi tubuh," katanya.

Protein, tambah dia, berperan penting bagi tubuh sehingga sangat penting ketersediaan protein dalam pemenuhan kebutuhan tubuh sehari-hari, yang mana berbeda pada setiap orang. Susan menambahkan, kebutuhan protein dapat dihitung menggunakan massa tubuh tanpa lemak, yang mana perhitungannya adalah sekitar satu hingga dua gram protein per kilogram massa tubuh tanpa lemak.

Berikutnya dapat menggunakan perhitungan berat badan, yang mana setiap kilogram berat badan dikalikan 1,5, maka didapat target jumlah protein yang harus dipenuhi setiap harinya.

"Saya menemukan cara paling mudah untuk memperkirakan jumlah protein dalam makanan dengan menentukan bahwa jumlah protein untuk makanan berat sekitar 25 gram, dan jumlah protein untuk makanan ringan dalam sebesar 10 gram," terang dia.

Kementerian Kesehatan juga menyerukan kampanye meningkatkan konsumsi protein yang cukup yang juga bermanfaat untuk pencegahan stunting.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA