Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Menko Muhadjir Minta Organisasi Keagamaan Gaungkan Tiga Nilai Ini

Senin 26 Sep 2022 06:15 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Esthi Maharani

 Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Prof Dr Muhadjir Effendy meminta Organisasi Keagamaan gaungkan nilai integritas, gotong royong dan kerja keras

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Prof Dr Muhadjir Effendy meminta Organisasi Keagamaan gaungkan nilai integritas, gotong royong dan kerja keras

Foto: Universitas Bina Sarana Informatika
Muhadjir mengatakan tiga nilai utama yakni integritas, gotong royong dan kerja keras

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Muhadjir Effendy mendorong pengaplikasian tiga nilai utama dalam membangun Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM). Muhadjir mengatakan tiga nilai utama yakni integritas, gotong royong dan kerja keras penting untuk diimplementasikan dan digaungkan lebih luas melalui Aksi-aksi Nyata di masyarakat, khususnya di lingkungan Organisasi/Majelis Tinggi Keagamaan di Indonesia.

"Integritas ini berkaitan dengan Indonesia bersih, bukan sekedar bersih lingkungannya tapi juga bersih dalam hati dan pikiran," ujar Muhadjir dalam siaran persnya saat membuka acara Peluncuran Kegiatan GNRM Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Pusat bersama Kemenko PMK, di Hotel Teraskita Jakarta, Ahad (25/9/2022).

Muhadjir menekankan perilaku masyarakat Indonesia harus bertitik tolak pada cita-cita atau visi dan misi Indonesia. Yakni, menjadi bangsa yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

"Visi kita luar biasa, sangat sederhana tapi dalam maknanya. Dan itulah kenapa hampir semua agama yang telah mencapai tahap rohani disebut orang suci. Itu menunjukkan pada hakikatnya kita menjunjung tinggi integritas," ujarnya,

Menurutnya, secara sederhana, GNRM diarahkan pada bagaimana mengubah cara pandang-perilaku negatif menjadi positif.

Antara lain melalui gerakan yang melibatkan unsur agama, GNRM diharapkan dapat mengubah perilaku kolektif bangsa secara bersama-sama menuju hadirnya perubahan pemikiran, sikap dan perilaku baru yang positif.

Dia meyakini masing-masing Ormas ataupun Majelis Tinggi Keagamaan memiliki keunikan usulan program/kegiatan GNRM yang bisa dilekatkan dengan penguatan nilai-nilai Etos kerja, Gotong-royong, dan Integritas, maupun dalam hal mengimplementasikan Aksi Nyata 5 (lima) Program Gerakan GNRM.

Adapun, lima program Gerakan GNRM tersebut diantaranya Gerakan Indonesia Melayani, Indonesia Bersih, Indonesia Tertib, Indonesia Mandiri, serta Indonesia Bersatu.

"Saya sangat mengapresiasi upaya penguatan internalisasi GNRM oleh PHDI Pusat. Begitu besar harapan kami bagi PHDI ini untuk ikut andil dalam program GNRM," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Menko PMK turut membuka rangkaian kegiatan GNRM oleh PHDI Pusat dan Pelaksanaan Lomba Pembuatan Video Pendek dan Poster GNRM, serta melakukan penyerahan secara simbolis kartu BPJS kepada PHDI.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA