Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Fasilitas Modern akan Diterapkan di Bandara Kualanamu

Ahad 25 Sep 2022 14:44 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Muhammad Fakhruddin

Calon penumpang antre untuk melapor diri di Bandara Kualanamu, Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat (29/4/2022).  PT Angkasa Pura II cabang Kualanamu mencatat jumlah penumpang pada H-3 Hari Raya Idul Fitri 1443 H mencapai 17.451 orang atau mengalami peningkatan sebesar 25 persen dibandingkan hari biasanya yang berkisar 12.000 hingga 13.000 orang per hari.

Calon penumpang antre untuk melapor diri di Bandara Kualanamu, Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat (29/4/2022). PT Angkasa Pura II cabang Kualanamu mencatat jumlah penumpang pada H-3 Hari Raya Idul Fitri 1443 H mencapai 17.451 orang atau mengalami peningkatan sebesar 25 persen dibandingkan hari biasanya yang berkisar 12.000 hingga 13.000 orang per hari.

Foto: ANTARA/Fransisco Carolio
Akan dilakukan peningkatan kapasitas sistem teknologi informasi dan komunikasi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Anak usaha PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) yakni PT Angkasa Pura Aviasi memastikan fasilitas modern akan diterapkan di Bandara Kualanamu. Direktur Utama PT Angkasa Pura Aviasi Achmad Rifai mengatakan fasilitas modern akan diterapkan di terminal domestik maupun internasional. 

“Salah satu fasilitas baru dan modern adalah Automated Tray Retrieval Systems (ATRS) di titik security check point (SCP) untuk pengelolaan tray atau baki secara otomatis,” kata Rifai dalam pernyataan tertulisnya, Ahad (25/9/2022). 

Baca Juga

Rifai menuturkan, selain itu juga akan dilakukan peningkatan kapasitas sistem teknologi informasi dan komunikasi. Peningkatan tersebut termasuk infrastruktur Airport Operational Database (AODB). 

Dia menjelaskan, saat ini juga tengah dijalankan berbagai program untuk meningkatkan kenyamanan penumpang di Bandara Kualanamu. Beberapa diantaranya yakni beautifikasi terminal dan perbaikan total seluruh fasilitas.

“Perbaikan total seluruh fasilitas mencakup toilet, customer service desk atau information desk, penggantian lantai di beberapa titik, perbaikan area bermain anak, perbaikan pos keamanan, perbaikan lokasi parkir kendaraan, dan fasilitas-fasilitas lainnya untuk kenyamanan traveler,” jelas Rifai. 

Upaya tersebut merupakan bagian dari program Immediate Capacity Augmented (ICA). Rifai mengatakan program ICA merupakan upaya meningkatkan kapasitas terminal penumpang dalam waktu singkat. 

“Program ICA ini dijalankan sebelum dimulainya pengembangan tahap satu secara menyeluruh di Bandara Kualanamu,” tutur Rifai. 

Pengembangan tahap satu akan memperluas terminal penumpang dari 108.150 meter persegi menjadi 163.944 meter persegi dengan kapaasitas hingga 20 juta penumpang per tahun. Kemudian selanjutnya pengembangan tahap kedua akan memperluas terminal menjadi 192.453 meter persegi dengan kapasitas 30 juta penumpang per tahun. 

Lalu tahap ketiga perluasan terminal menjadi 317.783 meter persegi dengan kapasitas 50 juta penumpang per tahun. Sementara tahap keempat memperluas terminal menjadi 400.018 meter persegi dengan kapasitas 65 juta penumpang per tahun.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA