Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

BI Rate Naik, Himbara Siap Kerek Bunga Kredit

Jumat 23 Sep 2022 14:34 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Suku bunga kredit/ilustras

Suku bunga kredit/ilustras

Foto: ist
Kenaikan bunga bank akan menekan laju penyaluran kredit konsumsi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan 7 Day Repo Rate sebesar 50 basis poin menjadi 4,25 persen. Adapun kenaikan tersebut untuk mengendalikan tingkat inflasi pada tahun ini.

Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) merespons kenaikan suku bunga Bank Indonesia. Anggota Himbara, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk tengah bersiap menaikkan kredit pinjaman.

Baca Juga

Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rudi As Aturridha mengatakan secara umum perbankan akan membutuhkan waktu penyesuaian suku bunga simpanan dan kredit selama tiga bulan sampai enam bulan ke depan. 

“Penyesuaian ke dalam bunga kredit juga akan sangat bergantung kepada kualitas kredit masing-masing bank sehingga adjustment tidak akan menimbulkan potensi kenaikan non performing loan (NPL) ke depannya,” ujarnya kepada Republika, Jumat (23/9/2022).

Menurutnya kondisi lain menjadi pertimbangan menaikkan bunga kredit perbankan antara lain likuiditas pasar dan struktur cost of fund suku bunga dana.

“Ke depan kami akan terus memantau perkembangan suku bunga acuan, posisi likuiditas, dan kompetisi di pasar agar rate yang kami berikan ke nasabah tetap kompetitif,” ucapnya.

Dari sisi industri, Bank Mandiri melihat kondisi perbankan Indonesia saat ini cukup baik dengan tingkat permodalan yang cukup kuat dan kondisi likuiditas yang terjaga dengan baik. Pertumbuhan kredit juga terus terakselerasi sejalan dengan pemulihan ekonomi.

“Sisi lain, kualitas aset juga terus membaik sejalan dengan pemulihan di berbagai sektor industri. Adanya potensi risiko inflasi dan kenaikan suku bunga juga sudah diperhitungkan oleh masing-masing bank dalam penyusunan stress test," ucapnya.

Selain itu, pertumbuhan kredit industri telah menunjukkan pemulihan sejak awal 2022 sejalan dengan pemulihan ekonomi. Pada Agustus 2022, kredit perbankan nasional tumbuh 10,62 persen yang ditopang oleh peningkatan diseluruh jenis kredit dan pada mayoritas sektor ekonomi.

"Ke depannya, kami memperkirakan pertumbuhan kredit untuk tahun ini masih akan kuat dan dapat mencapai 9,9 persen YoY pada akhir tahun, sejalan momentum pemulihan ekonomi," ucapnya.

Berkaca pada hal tersebut, seiring dengan kondisi perekonomian domestik yang masih kuat perseroan optimis pertumbuhan kredit mampu mencapai target yang ditetapkan sebesar 11 persen. Hal ini didorong sektor-sektor yang prospektif seperti telekomunikasi dan jasa kesehatan. 

“Kami tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian untuk menyalurkan kredit,” ucapnya.

Anggota Himbara lainnya, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk berupaya mendukung kebijakan yang diambil oleh Bank Indonesia. Perseroan menilai level suku bunga acuan sebesar 4,25 persen masih tergolong akomodatif bagi perekonomian Indonesia untuk melanjutkan tren ekspansi. 

Sekretaris Perusahaan BNI Okki Rushartomo mengatakan perseroan akan mempertimbangkan dampaknya terhadap risiko kredit bank dari kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia. “Suku bunga simpanan BNI baik giro, tabungan, maupun deposito masih relatif sama dengan suku bunga simpanan bank pesaing. Secara umum, dana murah atau current account and saving account tergolong kuat dengan rasio hampir mendekati 70 persen,” ucapnya.

Okki menyebut perseroan memiliki basis nasabah loyal yang kuat serta pendapatan berbasis komisi yang menunjukkan peningkatan seiring dengan transformasi digital. Hal ini mendorong tingkat efisiensi cost of fund melalui pengelolaan portofolio dana pihak ketiga.

“Kami berharap biaya dana yang efisien, BNI dapat memberikan pricing yang kompetitif secara selektif khususnya bagi debitur top tier, eksportir, dan program ekspansi kredit. Hal ini akan mendorong pertumbuhan kredit ke depan,” ucapnya.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA