Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Jupiter Merupakan Planet Paling Dekat dengan Bumi Selama 59 Tahun

Selasa 20 Sep 2022 10:52 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Pemandangan Jupiter yang dekat dengan Bumi indah di waktu tertentu.

Pemandangan Jupiter yang dekat dengan Bumi indah di waktu tertentu.

Foto: juno/nasa
Pemandangan Jupiter yang dekat dengan Bumi indah di waktu tertentu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Planet paling masif di tata surya, Jupiter, akan melakukan pendekatan terdekatnya ke Bumi selama 59 tahun pada 26 September. Bahkan, ketika raksasa gas itu akan berhadapan langsung dengan matahari jika dilihat dari Bumi, pengaturan astronomi yang dikenal sebagai oposisi.

Oposisi adalah hal biasa bagi Jupiter, terjadi setiap 13 bulan, dan planet serta Bumi melakukan pendekatan dekat kira-kira setahun sekali. Susunan yang melihat Bumi di antara matahari dan Jupiter jarang bertepatan dengan pendekatan terdekat planet masif ke planet kita, yang dikenal sebagai perigee. Namun pada kesempatan ini, oposisi terjadi pada 26 September dan pendekatan terdekat pada 25 September.

Baca Juga

Akibatnya, planet gas raksasa akan menjadi sangat terang dan besar di langit, menawarkan kesempatan unik untuk melihat fitur-fiturnya. Jupiter harus berada dalam posisi utama untuk pengamat langit dengan teropong atau teleskop kecil selama beberapa hari di sekitar dua tonggak pencapaian. Menemukan situs dengan ketinggian yang lebih tinggi, langit gelap dan cuaca kering akan meningkatkan visibilitas planet ini.

“Pemandangannya akan bagus untuk beberapa hari sebelum dan sesudah 26 September,” kata Adam Kobelski, astrofisikawan penelitian di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall Badan Antariksa Amerika (NASA) di Alabama, dalam sebuah pernyataan NASA, dilansir dari Space, Selasa (20/9/2022).  

“Jadi, manfaatkan cuaca baik di kedua sisi tanggal ini untuk menikmati pemandangan. Di luar bulan, itu harus menjadi salah satu (jika bukan) objek paling terang di langit malam,” uajr Kobelski.

Planet-planet tata surya mengorbit matahari dalam lingkaran datar atau elips, bukan dalam lingkaran sempurna, sehingga Bumi dan Jupiter berpapasan pada jarak yang bervariasi. Sementara Bumi membutuhkan sekitar 365 hari untuk mengorbit matahari, Jupiter mengambil rute yang lebih santai di sekitar bintang, menyelesaikan orbit setiap 4.333 hari Bumi atau 12 tahun Bumi.

Selama pendekatan dekat pekan depan, NASA raksasa gas akan berada sekitar 367 juta mil (590 juta kilometer) dari planet kita, menurut pernyataan NASA. Pada titik terjauhnya, Jupiter berjarak sekitar 600 juta mil (960 juta km) dari Bumi.

Terakhir kali Jupiter begitu dekat dengan planet kita—dan terakhir kali pengamat langit bisa melihatnya begitu besar dan terang di langit—terjadi pada Oktober 1963. Keberpihakan yang menguntungkan berarti bahwa beberapa atribut Jupiter yang paling menarik harus dilihat dari Bumi.

“Dengan teropong yang bagus, pita - setidaknya pita pusat - dan tiga atau empat satelit Galilea harus terlihat,” kata Kobelski dalam pernyataannya. “Penting untuk diingat bahwa Galileo mengamati bulan-bulan ini dengan optik abad ke-17”.

Satelit Galilea adalah empat terbesar dari 79 bulan Jupiter yang diketahui hingga saat ini. Dinamakan Io, Europa, Ganymede dan Callisto, bulan-bulan ini harus terlihat sebagai titik terang di kedua sisi raksasa gas.

Bulan es Europa menyembunyikan lautan luas dan telah menjadi target utama untuk menyelidiki apakah kehidupan bisa ada di tempat lain di tata surya. Untuk tujuan ini, Europa Clipper akan menjelajah ke bulan Jovian, dengan peluncurannya dijadwalkan tidak lebih awal dari 2024. Eropa juga akan meluncurkan pesawat ruang angkasa Jupiter Icy Moons untuk menjelajahi tiga bulan Galilea, dengan target peluncuran April 2023.

Kobelski mengatakan bahwa para astronom yang menggunakan teleskop yang lebih besar dan lebih kuat seharusnya dapat mengamati Bintik Merah Besar Jupiter (Jupiter’s Great Red Spot), badai yang telah mengamuk di atmosfer planet ini setidaknya selama dua abad.

Pada sekitar 10.000 mil (16.000 km), Bintik Merah Besar dianggap sebagai badai terbesar di tata surya. Angin bertiup antara 270 mph (430 kph) dan 425 mph (685 kph). Pengamatan terbaru dari Bintik Merah Besar oleh pesawat ruang angkasa NASA Juno menunjukkan bahwa badai juga memiliki kedalaman yang mengejutkan. Sudah dua kali lebih lebar dari planet kita, badai cukup dalam untuk mencapai dari dasar laut Bumi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Jupiter tidak hanya menarik bagi para orang yang senang melihat langit dengan teleskop (backyard astronomers), namun; ilmuwan percaya mempelajari planet raksasa itu dapat membantu menjelaskan bagaimana tata surya terbentuk seperti itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA